Home / Pena_VJB / Mahfud MD Bakal Nyapres dari PKB

Mahfud MD Bakal Nyapres dari PKB

Bagikan Halaman ini

Share Button

4

 

 

moral-politik.com. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) lebih memilih mengusung mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD sebagai calon presiden ketimbang raja dangdut Rhoma Irama. Pasalnya, Mahfud memperoleh lebih banyak dukungan, baik dari internal maupun eksternal partai.

Ketua DPP PKB Abdul Malik Haramain menjelaskan, pengusungan Mahfud MD akan membawa dampak positif untuk PKB. Pencalonan ini diharapkan meningkatkan elektabilitas PKB pada Pemilu Legislatif 2014.

“Saya tetap memperjuangkan rekomendasi Mahfud MD di internal DPP PKB. Saya yakin partai yang tidak besar (akan) respek terhadap nama Pak Mahfud yang semakin berkibar,” kata Malik saat dihubungi pada Selasa (10/9/2013).

Kelebihan Mahfud, kata Malik, adalah memiliki basis suara di Nahdlatul Ulama (NU), memiliki kedekatan dengan semua golongan, termasuk dengan tokoh lintas agama. Sejumlah Dewan Pengurus Wilayah PKB juga telah menyatakan dukungannya untuk Mahfud maju sebagai calon presiden, seperti DPW PKB Jawa Tengah dan DPW PKB Jawa Timur.

“PKB target 15 persen suara pileg. Saya yakin target itu realitis. Suara di Jatim besar sekali dan berkibarnya nama Pak Mahfud membuat elektabilitas partai terus naik,” ujarnya.

Untuk diketahui, PKB belum memutuskan calon presiden yang akan diusungnya. Namun, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar mengatakan, ada dua pilihan capres yang kini dimiliki partainya, yakni mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD dan raja dangdut Rhoma Irama.

Muhaimin mengatakan, Mahfud MD tidak hanya menyatakan kesiapannya, tetapi juga sudah berkeliling daerah untuk melakukan sosialisasi. Proses sosialisasi itu, ujar Muhaimin, akan terus berlanjut.

Sementara itu, Rhoma Irama juga sudah melakukan safari politik bersama PKB pada bulan Ramadhan lalu. Muhaimin menegaskan, deklarasi capres yang diusung PKB masih menunggu hasil Pileg 2014. Muhaimin juga membuka pintu koalisi dengan partai-partai Islam.

Baca Juga :  Walikota Jefri beberkan 'Revolusi Pendidikan', mulai dari Bahasa Inggris

“Itu (koalisi partai Islam) bagus. Kalau koalisi itu memang harus, nggak mungkin dalam multipartai seperti ini tidak koalisi,” ujarnya.

Secara terpisah, Mahfud mantap menyatakan diri untuk maju menjadi calon presiden melalui PKB. Mahfud juga telah menolak ajakan Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat. Menurut Mahfud, saat ini, dirinya memiliki kesamaan misi dan visi bersama PKB.

Saat mendapat undangan mengikuti Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat, dia mendapat banyak masukan. Dia bahkan sempat berkonsultasi dengan beberapa tokoh NU dan PKB.

“Saya akan bersama PKB dan saya hanya ingin berangkat dari NU. Menurut saya, PKB menjadi tempat yang bersih. Sebab, tidak mungkin jika membersihkan lumpur dari tempat yang banyak lumpurnya, atau membersihkan lantai dengan sapu yang kotor,” jelasnya.

Mahfud juga mengakui sudah bertemu dengan banyak pengurus partai politik. Meski demikian, semua pembicaraan tersebut bersifat nonformal dan belum mengerucut pada penentuan mitra koalisi.(sumber: kompas.com)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button