Home / Populer / Praktik Gratifikasi Sejak Dulu, JK: Saya Sering Dicoba Disuap

Praktik Gratifikasi Sejak Dulu, JK: Saya Sering Dicoba Disuap

Bagikan Halaman ini

Share Button

13

 

moral-politik.com. Semarang – Praktik-praktik gratifikasi sudah marak sejak dulu. Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla termasuk pejabat yang sering dicoba disuap.

Selain sebagai pengusaha, Kalla juga pernah menjadi Menteri Perdagangan, Kepala Badan Urusan Logistik (Bulog), dan Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat, serta Wakil Presiden RI. Semua itu jabatan basah yang memungkinkan pejabat mendapat hadiah.

“Waktu jadi Menteri Perdagangan, saya sering mau disuap oleh sejumlah asosiasi terkait beberapa komoditas. Namun, saya tolak, kalau dulu saya terima, saya sudah masuk penjara, he-he-he,” ujar Kalla saat bercerita di pesawat pribadinya dalam perjalanan pulang dari Singapura ke Semarang, Jawa Tengah, akhir pekan ini.

Bahkan saat menjadi Kabulog, Kalla mengaku sering dikuntit oleh pengusaha yang ingin menyogoknya terkait sebuah komoditas.

“Sudah saya tolak berkali-kali, tetapi dia masih berusaha. Saat Lebaran, saya lihat di pesawat ada orang yang bungkuk-bungkuk kasih hormat, tetapi saya biarkan saja. Saat Lebaran, dia nongol lagi di rumah mau memberi ucapan. Namanya Lebaran dan saya kira mau kasih ucapan, ya saya terima. Saya tidak tahu ternyata dia kasih kado juga ke orang rumah,” tambahnya.

Setelah Kalla tahu, ternyata hadiah itu jam-jam mahal. “Saya marah, dan saya suruh segera kembalikan. Saya minta orang itu jangan sampai dekat, apalagi bisa menemui saya lagi,” lanjut Kalla.

Menurut Kalla, kalau disinggung soal penolakan gratifikasi, pihaknya sudah lama melakukannya. “Jadi, saya sudah tolak dari dulu sebelum sekarang ramai soal gratifikasi. Kalau saya memang suka menerimanya, ya sudah selesai, saya masuk bui,” ujar Kalla lagi terkekeh. (sumber: kompas.com)

Baca Juga :  Pemprov NTT naikan tarif KM Fery, petugas ASDP resahkan warga

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button