Home / Populer / Terkuak Tabir Penyerempet Mobil BJ Habibie: “Mobil Kapolri”

Terkuak Tabir Penyerempet Mobil BJ Habibie: “Mobil Kapolri”

Bagikan Halaman ini

Share Button

8

foto: ilustrasi mobil

 

 

 

moral-politik.com. Mobil yang dikendarai Mantan Presiden RI BJ Habibie diserempet sebuah mobil sedan Toyota Camry Warna Hitam dengan nomor polisi B-1525 EAA.

Mobil sedan itu disebut-sebut membawa Kapolri Jenderal Polisi Timur Pradopo. Peristiwa itu terjadi pada Minggu 18 Agustus 2013 sekitar pukul 18.15 WIB lalu namun baru terungkap saat ini.

Sekretaris BJ Habibie, Rubijanto, ketika dikonfirmasi Tribunnews.com, Jumat (20/9/2013), mengatakan kejadiannya berawal ketika rangkaian kendaraan yang membawa Habibie dalam perjalanan dari Bandung ke Jakarta.

Tepatnya di Jalan Tol Cikampek – Jakarta (KM 12 antara Bekasi Timur – Bekasi Barat) sedan Toyota Camry berwarna hitam itu melaju searah menuju Jakarta dalam keadaan zig zag menyalip kiri kanan.

“Mobil tersebut sendiri tanpa pengawalan hanya mengandalkan lampu hazard dan sirine tetapi minta prioritas agar kendaraan lain memberi kesempatan yang bersangkutan dapat mendahului,” kata Rubijanto.

Tidak terima perlakuan dari mobil Camry itu, sopir, ajudan dan pengawal Habibie menghadang ke bahu jalan.

“Pengemudi dan seorang pria yang duduk disebelahnya keluar dari mobil. Mungkin karena kita yang turun dari mobil ada 7 orang dan mereka cuma berdua. Jadi bisa saja karena mereka grogi lalu maka mereka sebut-sebut Kapolri. Saya juga tidak menangkap jelas apa maksud dan kalimat itu hanya dalam kalimatnya disebut Kapolri,” kata Rubijanto.

Menurut Habibie, pengemudi kendaraan tersebut ugal-ugalan dan  arogan. “Seakan-akan jalanan itu milik nenek moyangnya atau jalan tol itu dia yang bikin. Dan yang pasti  ulah pengemudi yang demikian sangat membahayakan dan mengancam keselamatan orang lain. Dan siapapun orangnya hukumnya wajib ditindak sesuai aturan dan diberikan sanksi,” kata dia.

Baca Juga :  Calon Hakim MK ini ditanya soal kedekatan dengan Wiranto

Hingga berita ini diturunkan belum ada konfirmasi dari pihak kepolisian maupun dari Kapolri Jenderal Timur Pradopo atas kejadian tersebut. (sumber: tribunnews.com)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button