Errik Mamoh: BPK NTT Hanya “Besar Mulut” | www.moral-politik.com

Errik Mamoh: BPK NTT Hanya “Besar Mulut”

7

 
Moral-politik.com,  Kota Kupang – Badan Pemeriksa Keuangan- Republik Indonesia (BPK-RI) Perwakilan Nusa Tenggara Timur (NTT) terus diprotes terkait pengusutan dana Bantuan Sosial (Bansos) di NTT.

Ironisnya, BPK RI perwakilan NTT dianggap hanya besar mulut dalam mengusut kasus Dana Bansos tahun 2010, 2011 dan 2012 lalu.

Errik Mamoh, salah satu advokat di Kota Kupang kepada Moral-politik.com, Sabtu (12/10/2013) mengatakan, BPK RI Perwakilan NTT hingga saat ini hanya “besar mulut” dalam mengusut tuntas kasus dana Bansos NTT tahun 2010, 2011 dan 2012 lalu.

Dirinya menganggap bahwa BPK NTT hanya “besar mutu” karena hingga saat ini kasus dana Bansos NTT belum juga diserahkan ke penegak hukum untuk diproses sesuai dengan aturan yang berlaku, padahal dalam kasus itu terdapat indikasi tindak pidana.

Menurut Errik, BPK RI Perwakilan NTT harus berani mengambil satu sikap yang benar-benar berpihak kepada masyarakat, karena dana Bansos NTT itu diperuntukan bagi masyarakt NTT, namun dalam temuan BPK RI Perwakilan NTT banyak dana Bansos yang tidak sesuai dengan peruntukannya.

“BPK RI Perwakilan NTT tidak menunjukan sikap seperti apa yang dikatakannya, yang terlihat saat ini BPK RI Perwakilan NTT hanya “besar mulut” ketimbang melakukan sesuatu yang bermanfaat,” tukasnya, kesal.

Berdasarkan temuan itu, katanya, BPK RI perwakilan NTT harus menyerahkan ke Aparat Penegak Hukum (APH), jangan BPK NTT hanya berdiam diri terus menerus dari waktu ke waktu.  BPK NTT jangan menunggu temuan tersebut diminta oleh APH.

Alasan dirinya mengatakan bahwa BPK NTT harus menyerahklan temuan itu karena BPK NTT yang melakukan audit terhadap kasus dana Bansos NTT. Berbeda jika APH yang mengajukan permohonan untuk melakukan audit.

Selain itu, lanjutnya, BPK NTT tidak berani mengusut dana Bansos NTT yang kini mencuat ke publik. Keadaan itu berbanding terbalik dimana BPK NTT hanya bisa bicara namun dalam pelaksanaan tidak dilakukan. (richo)

Comments

comments

You must be logged in to post a comment Login