Home / Populer / FLR hambat PAW Anggota DPRD NTT dari Demokrat

FLR hambat PAW Anggota DPRD NTT dari Demokrat

Bagikan Halaman ini

Share Button

IMG-20140109-02491

 

 
Moral-politik.com :  Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT),  Frans Lebu Raya (FLR) dinilai sengaja menghambat usulan proses Pergantian Antar Waktu (PAW) Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD)  NTT dari Partai Demokrat, Welem Nope.

Sekretaris DPD Partai Demokrat NTT Jonathan Kana kepada wartawan, Jumat (10/1/2014) mengatakan, Welem Nope merupakan  anggota DPRD NTT dari Partai Demokrat daerah pemilihan (Dapi) lima yakni Kabupaten TTS periode 2009-2014. Dirinya  diusulkan untuk di PAW karena melanggar AD dan ART Partai Demokrat yakni berpindah ke PDI Perjuangan setelah gagal dalam Pilgub 2013 lalu.

Diduga, kata dia,  ada upaya dari Pemprov NTT dalam hal ini FLR melalui Kepala Biro Tata Pemerintahan Setda NTT untuk menghambat proses PAW Welem Nope. Sebab, syarat untuk proses PAW sudah dipenuhi oleh Partai Demokrat.

Surat usulan PAW, lanjutnya,  dari Partai Demokrat sudah dikirim ke gubernur sejak tangal 14 Desember 2013. Ada juga surat usulan dari lembaga DPRD NTT sejak Juli 2013, ternyata berkas usulan baik dari Partai Demokrat maupun DPRD NTT belum diajukan ke pusat.

“Saya menduga sengaja menghambat karena sama-sama orang PDIP,” katanya.

Dirinya  menyampaikan, DPD Partai Demokrat sudah koordinasi dengan DPP mengenai berkas usulan PAW, namun belum dikirim Pemprov NTT.

Karena itu, katanya, Gubernur NTT FKR dan mantan Kepala Biro Tata Pemerintahan Wellem Fony telah melakukan pembohongan publik.

“Gubernur dan Kepala Biro Tatapem lakukan pembohongan publik!” tegasnya.

Sebagaimana yang dusulkan Partai Demokrat, tambah dia, Welem Nope akan diPAW dengan calon penggati antar waktu anggota DPRD NTT Cornelis Kase. Cornelis Kase adalah calon anggota DPRD NTT yang meraih suara terbanyak kedua setelah Welem Nope. (richo)

Baca Juga :  Tak dukung Prabowo-Hatta, PAN sedekahkan Wanda Hamidah ke Jokowi-JK

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button