Home / Populer / Peradaban baru, istri tak malu ajak ‘ML’

Peradaban baru, istri tak malu ajak ‘ML’

Bagikan Halaman ini

Share Button

6

 

 

Moral-politik.com : Zaman telah banyak berubah, dan manusia-manusia penghuni bumi ini selalu hidup sesuai dengan perubahan zaman tersebut.

Perubahan pola hidup atau bahasa kerennya gaya hidup lebih kental pada diri wanita. Itu bisa dipahami sebab sedari dahulu kala wanita selalu ditempatkan pada posisi serba tanggung.

Ada banyak pantangan yang tak boleh dilakukan oleh seorang wanita, yang bukan lagi masuk dalam kategori peradaban tapi kebudayaan.

Satu hal yang mau dibahas kini adalah soal keinginan seksual wanita. Pada umumnya wanita di kota-kota besar sudah aware bahwa mereka berhak menuntut kegiatan seksual yang maksimal, optimal, dan berkualitas serta menimbulkan kenikmatan seksual sama dengan pria.

Dahulu kala sebagai orang Timur, wanita pasrah terhadap keinginan seksual pria. Namun sekarang tidak lagi. Kini seorang wanita tak sungkan lagi meminta jika libidonya  meninggi.

Suami-istri juga, lansir Kompas.com, harus bisa berkomunikasi tentang apa yang disukai dan tidak disukai. Misalnya, tentang bagian-bagian erotis yang peka. Baik wanita maupun pria memiliki daerah-daerah erotik tertentu, selain organ genital yang merupakan erotic zone paling maksimal. Hubungan seksual itu learning by doing. Walaupun dengan pasangan tetap, setiap hubungan seksual satu dengan yang lain, tidak akan sama.

Keinginan satu orang dengan yang lain tidak sama.  Misalnya, tergantung mood atau suasana hati sangat berpengaruh. Hati, emosi, dan perasaan pada pasangan akan menentukan kualitas hubungan seksualnya. Ketika letih atau kesal pada suami, kualitas hubungan seksualnya niscaya akan berkurang.

Karena itu, disarankan agar wanita tidak melakukan hubungan seksual pada saat capek, walaupun di dalam hati ngebet sekali. Sebaliknya, ada juga laki-laki tertentu yang justru lebih bergairah saat capek. Jadi, berlawanan dengan wanita. Padahal hubungan seksual harmonis harus diinginkan dua belah pihak.

Baca Juga :  Polisi Manggarai tersangkakan 21 orang pemagar tambang Lingko Roga

Waktu yang paling pas konon di pagi hari, saat badan segar dan pikiran belum terpolusi. Selain itu, hormon estrogen berada pada titik puncak saat pagi hari.

Suksesnya sebuah hubungan seksual juga berawal dari rangsangan yang diterima. Rangsangan itu bisa muncul lewat lima panca indera. Rangsangan dari luar itu ditangkap otak sebelum sinyalnya kemudian ke organ genital. Wanita terangsang lewat sentuhan dan pendengaran. Kata-kata manis, kata-kata menghibur yang disertai sentuhan, juga akan menimbulkan rangsangan.

Beda dengan laki-laki yang cenderung terangsang lewat visual. Begitu liat wanita cantik, langsung bereaksi, terutama ketika usia muda. Istilahnya, “pandangan hidup”, baru dipandang saja sudah hidup. Yang jadi masalah, karena gairah laki-laki hanya muncul oleh rangsangan visual, umumnya iacuek pada pasangan.

Lelaki asyik menuntut pasangan agar menyenangkan matanya, tetapi tidak memperhatikan kebutuhan pasangan. Padahal istri ingin dibelai, dicumbu, dan dirayu dengan kata-kata mesra.

Kepedulian suami itu sangat penting, supaya istri timbul gairahnya saat ia tidak sedang terangsang. (id)

 

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button