Home / Populer / Sanggupkah Jokowi selesaikan hutang negara Rp 2.500 triliun?

Sanggupkah Jokowi selesaikan hutang negara Rp 2.500 triliun?

Bagikan Halaman ini

Share Button

9

 

 

Moral-politik.com : Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) menguak tabir besaran hutang negara Indonesia.

Katanya, jelang berakhirnya masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), pemerintah meninggalkan utang sebesar Rp 8,9 juta pada setiap orang. Angka ini didapat jika melihat posisi jumlah total utang negara pada 2013 sebesar Rp 2.277 triliun dan ditambah defisit APBN 2014 Rp 175,3 triliun.

Demikian kata Direktur Investigasi dan Advokasi FITRA, Uchok Sky Khadafi, dalam keterangan tertulis pada merdeka.com di Jakarta, Minggu (19/1).

Berdasarkan data FITRA yang diolah dari Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan RI, beban utang tiap orang warga Indonesia tiap tahunnya terus meningkat. Di antaranya, pada 2012, beban utang seorang penduduk mencapai Rp 7,7 juta di mana total utang negara mencapai Rp 1.978 triliun. Di 2011 sebesar Rp 7 juta saat utang negara mencapai Rp 1.809 triliun.

FITRA menegaskan keputusan berutang pemerintah ternyata tidak produktif. Salah satunya terlihat dari kasus peminjaman siaga pada medio 2012.

8

Sampai dengan 31 Desember 2012, pemerintah telah menandatangani delapan perjanjian pinjaman siaga dengan World Bank, ADB, JBIC dan Pemerintah Australia dengan total komitmen sekitar USD 10,5 miliar. Sampai tahun pengelolaan 2012, pinjaman siaga baru dimanfaatkan sebesar JPY 35 miliar atau setara dengan USD 350 juta. “Jadi, pinjaman siaga lainnya sampai belum dimanfaatkan,” tuturnya.

Di sisi lain, pemerintah telah membayar biaya komitmen dana cadangan siaga tersebut sebesar Rp 87,43 miliar. “Dan biaya sebesar Rp 87,43 milyar berarti rakyat yang harus bayar,” ucapnya.

Dari besaran hutang tersebut, apakah Jokowi telah memikirkan strategi dan taktik untuk paling tidak selama menjabat lima tahun pertama telah bisa melunasi hutang sejumlah 50 persen, lalu lima tahun kedua sisanya 50 persen itu? Kalau bisa berarti Indonesia adalah termasuk tiga negara di dunia yang tak memiliki hutang luar negeri, dan dengan demikian bebas dari tekanan-tekanan asing. (erny)

Baca Juga :  Menelisik Gaya Kepemimpinan 3 Presiden Indonesia

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button