Home / Populer / KRI Usman Harun-359 dijemput 44 Anggota TNI AL

KRI Usman Harun-359 dijemput 44 Anggota TNI AL

Bagikan Halaman ini

Share Button

usman

MORAL-POLITIK.com. KRI Usman-Harun, saat ini telah selesai proses pengerjaannya. 44 prajurit TNI AL diberangkatkan untuk menjemput dan langsung membawa pulang kapal tempur yang akan jadi kebanggaan Indonesia itu.

“Sabtu, 19 Juli 2014 tim 44 KRI Usman Harun – 359 berangkat menuju ke Jakarta menggunakan kereta api dari stasiun Pasar Turi Surabaya yang selanjutnya akan berangkat menuju ke Inggris pada hari Senin 21 Juli 2014 dalam rangkaian kegiatan KPPK MRLF,” kata Kadivkom KRI USH-359, Letda Laut (P) Asman Prasetyo dalam rilis yang diterima detikcom, Minggu (20/7/2014).

44 pasukan TNI AL itu terdiri dari 8 perwira dan 36 anggota. Sebelum diberangkatkan ke Inggris, ke 44 pasukan itu harus menjalani pengecekan akhir di Kolat Makoarmatim.

“Tim 44 yang terdiri dari 8 Perwira dan 36 Anggota terlebih dahulu berkumpul di Kolat Makoarmatim untuk pengecekan terakhir personel dan material yang akan dibawa,” jelasnya.

Uniknya, lansir detik.com, nantinya KRI Usman-Harun akan dikomandani oleh seorang prajurit wanita. Komandan KRI Usman -Harun adalah Mayor Laut (KH) Martha Latu Retno.

“Ibu Komandan KRI Usman Harun – 359 beserta tim 44 KRI Usman Harun – 359 berdoa bersama demi kesuksesan, kesehatan, keselamatan dan kelancaran seluruh prajurit KRI Usman Harun – 359 dan keluarga yang ditinggalkan dalam mengemban tugas negara pengambilan KRI Usman Harun – 359 dari Inggris,” ungkap Asman Prasetyo.

Nama KRI Usman-Harun sempat diprotes Singapura, karena negeri jiran itu menganggap Usman dan Harun adalah teroris yang merupakan pelaku pemboman di Singapura pada tahun 1960-an. Namun, pemerintah tetap bersikukuh dengan nama itu, karena Usman dan Harun merupakan prajurit Marinir TNI AL yang telah ditetapkan sebagai pahlawan nasional oleh pemerintah Indonesia.

Baca Juga :  Inilah 7 dosa Megawati saat menjabat Presiden RI versi PKS

Kapal ini dilengkapi radar sensor dan avionik, serta beberapa pucuk meriam berkaliber sedang dan beberapa rudal. KRI ini merupakan kapal perusak, namun bertipe multi role light frigate (MRLF), yaitu sejenis kapal perusak ringan, yang memiliki bobot 2.000 ton dan jangkauan tembakan tidak terlalu jauh. Kapal ini memang bukan kapal baru, tapi kapal bekas yang kemudian diupgrade teknologi dan sistem peluru kendalinya. (erny)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button