Home / Populer / Apabila curang, MK dapat anulir kemenangan Jokowi-JK

Apabila curang, MK dapat anulir kemenangan Jokowi-JK

Bagikan Halaman ini

Share Button

kpiFoto : Ilustrasi

 

 

MORAL-POLITIK.com- Bila pemenang Pemilihan Presiden terbukti melakukan kecurangan secara terstruktur, sistematis dan masif, maka tidak perlu digelar pemungutan suara ulang alias PSU karena satu pasangan calon sudah cacat, yaitu terbukti melakukan pelanggaran.

Bila itu yang terjadi, Mahkamah Konstitusi (MK) dapat mengganti pemenang Pilpres.

“Hal ini pernah dilakukan MK pada kasus Pilkada Kotawaringin Barat, yang juga diikuti dua pasangan calon,” ujar Direktur Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia (Sigma), Said Salahuddin, Sabtu, (01/08/2014).

Malansir jurnal3.com, Said mengungkapkan itu terkait gugatan atas hasil Pilpres yang diajukan Prabowo-Hatta ke MK. Komisi Pemilihan Umum (KPU) sendirisudah menetapkan Jokowi-JK sebagai pemenang Pilpres 2014.

Sementara soal PSU, lanjut Said, bisa digelar jika bukti yang diajukan memang menunjukkan terjadi kekeliruan dalam proses pemungutan suara, seperti laporan Prabowo-Hatta, mengenai kecurangan di TPS yang ada di Papua.

“Jika benar di Papua tidak ada pemungutan suara, tidak pula ada sistem noken (ikat suara). Tapi tiba-tiba ada hasil suaranya, yang memenangkan salah satu pasangan. Itu kan fiktif. Kalau fiktif, ya jangan dihitung ulang (penghitungan suara ulang). Kecenderungannya pemungutan suara ulang,” pungkasnya. (erny)

Baca Juga :  Ini Alasan Demokrat Sodorkan Ibas Yudhoyono Masuk di Bursa Bakal Cagub DKI

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button