Home / Traditional Dress / Ini kata media asing soal orang kaya baru di Indonesia

Ini kata media asing soal orang kaya baru di Indonesia

Bagikan Halaman ini

Share Button

polFoto : Tempo.co

 

 

MORAL-POLITIK.com-  Mereka tertawa dan bertepuk tangan saat penari Sufi berputar-putar menari mengikuti musik di sebuah mal megah di Jakarta. Malam itu, wanita sosialita Jakarta menyelenggarakan acara pemberian santunan bagi anak yatim. Acara bertajuk “Jakarta with Love” itu diselenggarakan oleh beberapa istri dan kekasih orang-orang terkaya di Indonesia.

“Kami mengumpulkan Rp 360 juta untuk acara ini,” kata Heidi, sosialita Indonesia pada situs berita BBC, dengan clutch bag Gucci terselip di lengannya.

Dalam ulasannya, media asal Inggris ini melihat bagaimana kelompok yang mereka sebut sebagai orang kaya baru Indonesia menghabiskan uang mereka. Bederma salah satunya. “Kami ingin berbagi sukacita dengan mereka,” katanya.

Mereka, lansir Tempo.co, para sosialita ini, umumnya tergabung dalam kelompok-kelompok arisan mahal. Salah satu penandanya, tulis BBC, adalah tas yang mereka kenakan, tak peduli membeli atau menyewa. “Sebuah tas bermerek bukan hanya barang mewah bagi para wanita. Ini adalah simbol status,” tulis BBC mengutip seorang sumber yang biasa menjual dan menyewakan tas-tas mewah.

Jumlah iuran arisan bervariasi, mulai dari Rp 1 juta hingga Rp 100 juta. “Bayangkan pemenang arisan, akan mendapat uang US$ 50 ribu dalam tasnya,” kata wanita yang ditulis namanya sebagai Wulan ini.

Wanita-wanita sosialita ini umumnya berasal dari beberapa keluarga terkaya di Indonesia. BBC menulis, menghabiskan uang semacam ini bukan suatu kemewahan bagi mereka.

Tim berita jaringan media yang berpusat di London ini mencirikan, semua wanita memiliki satu kesamaan, yaitu mereka berpakaian rapi, indah, dan cantik. Para sosialita membawa beberapa tas trendi dan mahal – senilai puluhan ribu dolar.

“Para wanita suka membeli Hermes tas, atau Chanel, atau Louis Vuittons,” kata Dini Indra, kepala eksekutif Butterfly Republic yang membeli, menjual dan menyewakan tas mewah untuk orang kaya Indonesia. Harganya bervariasi mulai dari US$ 1.000 sampai US$ 6.000, bahkan US$ 50 ribu. “Aku tahu itu tampaknya konyol dan semacam pemborosan. Kadang-kadang tidak masuk akal bagi saya mengapa mereka ingin menghabiskan uang sebanyak itu hanya untuk tas, tetapi itu bagus untuk bisnis saya,” katanya.

Baca Juga :  Teganya Si Putri Pemimpin Hongkong Tampar Ibunya di Depan Umum?

Tak hanya tas yang digunakan sebagai simbol status, tetapi juga mobil. Indonesia adalah pasar terbesar ketiga Lamborghini di kawasan Asia-Pasifik sejak masuk ke pasar Indonesia pada tahun 2009.

“Saya pikir di kota besar seperti ini, menjaga citra gaya hidup yang baik sangat penting bagi para profesional muda,” Johnson Yaptonaga, pemilik showroom Lamborghini kepada BBC. “Dan memiliki sebuah mobil mahal telah menjadi tren untuk kelompok ini. Setelah Anda di komunitas ini, Anda harus bersaing dengan gaya hidup ini.”

Pada akhir ulasannya, BBC menyoroti ketimpangan sosial di negeri kita. “Bagi banyak orang di Indonesia, kehidupan bergerak pada jalur yang berbeda,” tulis mereka.

Rohma tinggal di daerah kumuh kecil dekat jalur kereta api hanya beberapa kilometer dari studio tas bermerek milik Dini Indra. Seperti kebanyakan warga miskin di Indonesia, Rohma merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Tas termurah di studio Dini bisa membayar sewa tempat tinggal Rohma untuk setahun.

Dua pertiga dari penduduk Indonesia hidup dengan hanya US$ 2 per hari, mendekati garis kemiskinan. Jajaran mega-kaya Indonesia mungkin tumbuh, tetapi begitu juga adalah kesenjangan antara kaya dan miskin, tulis BBC mengakhiri laporannya. (erny)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button