Home / Populer / Waooo! Beginilah konsep PDIP jika kalah di MK

Waooo! Beginilah konsep PDIP jika kalah di MK

Bagikan Halaman ini

Share Button

puanMegawati, Puan, dan Jokowi

 

 

 

MORAL-POLITIK.COM- Politisi PDI Perjuangan Aria Bima mengatakan, pihaknya berencana mengajukan uji materi undang-undang Pilkada ke Mahkamah Konstitusi. Jika gugatan tersebut ditolak, kata Aria, PDI Perjuangan akan membangun monumen di wilayah-wilayah basis partai yang mendukung pilkada tidak langsung.

“Kita bikin monumen kalau kalah di MK. Kita bikin monumen di masing-masing kabupaten dan kota di partai-partai mana mengusulkan pilkada tidak langsung,” kata Aria di Jakarta, Sabtu (27/9/2014).

Melansir kompas.com, monumen tersebut, kata Aria, melambangkan pencabutan hak-hak politik masyarakat. Aria berdalih, gugatan ke MK bukanlah tanda kekalahan, melainkan upaya untuk memperjuangkan demokrasi.

“Kita enggak setuju lewat pilkada legislatif kita kalah. Bukan menang kalah. Ini soal substansi yg diperjuangkan,” katanya lagi.

Dia menambahkan, sistem pilkada yang demokratis haruslah menciptakan kesetaraan lembaga dalam fungsi kontrol. Aria melanjutkan, pilkada langsung dilakukan agar kepala daerah tidak menjadi bawahan legislatif sehingga fungsi kontrol berjalan efektif.

“Ini terjadi kalau bupati tidak melayani legislatif sebagai pesuruhnya legislatif. Kalau dipilih rakyat, bupati pesuruhnya rakyat. Mandat rakyat itu dua, kepala legislatif dan eksekutif. Dua mandat yang membuat kesejahteraan,” tambahnya.

(erny)

Baca Juga :  Ada yang membelot dari PDI-P, dan cerita 'Asal Bukan Ahok'...

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button