Home / Populer / Ini Sosok KRI Banda Aceh yang cari AirAsia QZ8501

Ini Sosok KRI Banda Aceh yang cari AirAsia QZ8501

Bagikan Halaman ini

Share Button
kriKRI Banda Aceh, salah satu kapal perang pencari pesawat AirAsia yang hilang kontak sejak Minggu (28/12/2014) pagi.

 

 

MORAL-POLITIK.COM- TNI Angkatan Laut ikut menerjunkan delapan Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) untuk mencari Pesawat AirAsia QZ8501 yang hilang kontak sejak Minggu (28/12/2014). Salah satu kapal yang menjadi andalan adalah KRI Banda Aceh 593, yang diberangkatkan dari Pelabuhan Tanjung Priok, Senin (29/12/2014) malam.

Reporter Kompas.com, Ihsanuddin, berkesempatan untuk ikut melakukan pencarian bersama prajurit TNI AL dengan menumpang kapal ini. KRI Banda Aceh adalah kapal buatan dalam negeri, diproduksi oleh PT PAL (persero) pada 2011 lalu. Karena baru, kapal yang hampir seluruh bagiannya berwarna abu-abu gelap ini terlihat masih bersih dan terawat.

“Ini jadi kebanggaan kita juga karena produksi negeri sendiri. Walaupun secara kualitas masih kalah (dari produksi luar negeri), tapi sudah cukup lumayan,” kata Komandan KRI Banda Aceh 593, Letnan Kolonel Laut (P) Arief Budiman.

KRI Banda Aceh merupakan kapal perang berjenis Landing Platform Dock dengan ukuran panjang 22.004 meter dan lebar 125 meter. Berat kapal ini mencapai 7.286 ton. Kapal perang ini memiliki kecepatan maksimum 15 knot dan memiliki daya angkut sebanyak 344 personel.

Kapal ini juga mampu menampung 5 unit helikopter jenis MI-2 atau Bell 412, 2 unit LCVP, 3 unit meriam Howitzer, dan 20 Tank. Untuk persenjataan perang, kapal ini dilengkapi meriam kaliber 20 mm dan 40 mm.

Melansir kompas.com, KRI Banda Aceh ini berangkat dengan 150 penumpang di dalamnya, yang kebanyakan adalah prajurit TNI AL. Selain itu, ada pula awak kapal, awak penerbang helikopter untuk mencari dari ketinggian, pasukan katak untuk menyelam, serta media dan staf dinas penerangan TNI.

Baca Juga :  Yoffi Andryas : Bangsa Indonesia butuh pemimpin besar

Penghargaan

Meski baru diproduksi, KRI Banda Aceh ini sudah mendapatkan sebuah penghargaan dari Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Marsetio, sebagai KRI Berpredikat Operasional Tertinggi Tahun 2014. Penghargaan itu didapat karena KRI Banda Aceh ini menjadi kapal yang berlayar dalam waktu paling panjang dibandingkan KRI milik TNI angkatan laut lainnya.

“Waktu itu hampir selama tiga bulan non-stop berlayar terus, enggak pulang-pulang,” kata Arief.

Selain itu, kapal ini juga telah mengikuti latihan bersama kapal-kapal perang dari berbagai negara dalam ajang Multilateral Rim of the Pacific (Rimpac) 2014. Ajang tersebut merupakan latihan rutin setiap dua tahun yang digelar oleh armada ketiga US Navy dengan negara-negara di kawasan Asia Pasifik dan meluas cakupannya dengan melibatkan negara-negara di Asia Tengara.

Hiburan

Meski sejatinya digunakan untuk perang, kapal ini juga mempunyai banyak sarana hiburan untuk menghibur para prajurit dan awak kapal yang sedang bertugas. Perjalanan di tengah lautan lepas yang panjang hingga berbulan-bulan bisa membuat penumpangnya jenuh, bahkan bisa stress.

“Supaya tidak sampai stress, kita ada hiburan. Di atas kapal, kesehatan itu yang utama,” kata Arief.

Hiburan di kapal ini antara lain lantai kapal yang dicat menjadi lapangan basket, lengkap dengan ringnya. Ada pula panggung kecil yang dapat menjadi tempat organ tunggal bermain musik dan menghibur para prajurit. Hiburan yang paling menjadi andalan adalah sebuah layar lebar yang bisa disulap untuk menonton film.

“Siapkan film yang banyak ya, yang baru-baru,” perintah Arief kepada prajuritnya.

Jaga Solidaritas

KRI Banda Aceh ini akan melakukan pencarian cukup panjang di lautan lepas, yakni selama 20 hari tanpa singgah ke daratan. Di pelabuhan Tanjung Priok, mulai dari bahan bakar hingga logistik sudah disiapkan secara matang. Karena segala persiapannya ini, KRI Banda Aceh yang seharusnya berangkat pada siang hari, baru tancap gas pada malam harinya.

Baca Juga :  Mengapa Keputusan Munas Golkar di Ancol Membubarkan KMP?

Sebelum kapal lepas landas, diadakan apel terlebih dahulu untuk mengecek kesiapan seluruh prajurit dan awak kapal. Apel juga bertujuan untuk menghitung jumlah seluruh penumpang kapal, sehingga tidak akan ada awak yang hilang.

“Kita berangkat dengan orang sekian, kembali dengan orang sekian,” tegas Arief.

Arief yang memimpin langsung apel mengingatkan seluruh awak kapal untuk menjaga solidaritas selama pencarian. “Saya harapkan selama kegiatan berlangsung, dapat terjadi hubungan yang harmonis dari ABK (anak Buah Kapal) atau pun non-ABK,” kata dia.

Selain usaha yang keras dalam mencari pesawat yang hilang, Arief juga mengingatkan agar seluruh petugas yang ada turut berdoa demi kelancaran pencarian. “Harapannya pesawat AirAsia yang hilang kontak ditemukan,” pungkas Arief.

(erny)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button