Home / Populer / Abraham Samad juga diadukan ke Bareskrim Polri…!

Abraham Samad juga diadukan ke Bareskrim Polri…!

Bagikan Halaman ini

Share Button
samadAbraham Samad, saat menghadiri sidang paripurna penetapan Pimpinan KPK di Komplek Parlemen Senayan, Selasa (6/12/2011), ketika baru terpilih sebagai pimpinan KPK.

 

MORAL-POLITIK.com– Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Komisaris Besar Rikwanto mengatakan, Bareskrim Polri telah menerima laporan yang mengadukan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad. Laporan tersebut terkait pertemuan Samad dengan politisi PDI-P Hasto Kristiyanto.

Rikwanto mengatakan, pelapor adalah Direktur Eksekutif KPK Watch M Yusuf Sahide. Samad dilaporkan dengan tuduhan pelanggaran ketentuan Pasal 36 juncto Pasal 65 Undang-Undang RI Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Bahwa pelapor menduga pertemuan terlapor dengan orang atau pihak lain yang ada hubungan dengan perkara tindak pidana korupsi yang ditangani KPK adalah dilarang, sesuai dengan ketentuan pasal tersebut,” ujar Rikwanto, di Gedung Divisi Humas Mabes Polri, Senin (26/1/2015).

Melansir kompas.com, Rikwanto mengatakan, pelapor menduga pertemuan Abraham dengan petinggi partai poltik tersebut salah satunya membahas kesepakatan mengenai proses hukum yang melibatkan politisi PDI-P Emir Moeis. Kesepakatan tersebut terkait keinginan Samad menjadi calon wakil presiden bagi Jokowi dan keringanan hukum bagi Emir Moeis.

Seperti diketahui, Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi telah menjatuhkan vonis tiga tahun penjara terhadap kader PDI-P, Izedrik Emir Moeis, yang dijerat dalam kasus suap proyek pembangunan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) di Tarahan, Lampung, tahun 2004. Emir divonis 3 tahun penjara dan denda Rp 150 juta subsider 3 bulan penjara.

Dalam pelaporan tersebut, kata Rikwanto, pelapor mengajukan Hasto Kristyanto sebagai saksi. Sementara barang bukti yang digunakan adalah satu bundel print dokumen dari situs Kompasiana dengan judul “Rumah Kaca Abraham Samad” tanggal 17 Januari 2015.

Baca Juga :  Solo: Ketua KPK disambut demo, usut dugaan korupsi Jokowi

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button