Home / Populer / Inilah detail Komunitas Inses di Pedalaman Australia

Inilah detail Komunitas Inses di Pedalaman Australia

Bagikan Halaman ini

Share Button
ungkapIlustrasi suasana pedalaman Australia.

 

MORAL-POLITIK.com– Sebanyak 12 orang anak dalam kondisi mengenaskan, bahkan beberapa di antaranya dalam kondisi cacat akibat perkawinan sedarah alias inses, ditemukan di sebuah daerah peternakan di pedalaman New South Wales, Australia.

Terbongkarnya “peternakan inses” ini diawali ketika sejumlah pekerja sosial pada Juli 2012 menanggapi laporan yang mengatakan bahwa anak-anak itu kerap tidak berangkat sekolah. Namun, pada saat mereka bersekolah, anak-anak itu terlihat kurus, kotor, dan kekurangan gizi.

Saat polisi dan pekerja sosial mendatangi peternakan tempat anak-anak itu tinggal bersama sekitar 30 orang dewasa—dari berbagai generasi dalam keluarga yang sama, mereka menemukan anak-anak itu dalam kondisi yang dalam dokumen pengadilan disebut sebagai “sangat kotor dan menderita”.

Melansir kompas.com, di tempat itu, lebih dari empat generasi paman, bibi, saudara laki-laki, dan perempuan saling berhubungan seksual, membesarkan generasi baru yang kemudian melanjutkan tradisi inses itu.

Berdasarkan hasil tes genetika mengungkapkan 11 dari 12 anak-anak itu memiliki orangtua yang memiliki hubungan darah, bahkan lima di antaranya memiliki hubungan darah “sangat dekat”. Akibatnya, anak-anak itu menderita disabilitas mulai dari gangguan pendengaran dan kebutaan.

Anak-anak itu juga menunjukkan kondisi berbeda terkait kebiasaan seksual di antara mereka dan terhadap orang asing. Tak hanya itu, mereka juga memiliki berbagai cerita “mengerikan” soal perilaku seksual komunitas itu yang melibatkan anak-anak.

Komunitas itu tinggal di sebuah lingkungan yang sangat jorok. Mereka tinggal di dua karavan, dua gubuk, dan dua tenda tanpa fasilitas air bersih atau sanitasi.

“Penelitian terhadap anak-anak itu menunjukkan mereka sangat kotor, mengenakan pakaian kotor, pemalu, dan tak mampu melakukan kontak mata,” demikian catatan pengadilan.

Baca Juga :  Jonas Salean: Layanan BKS bukan asal-asalan, tapi...

“Kata-kata mereka sulit dipahami, dan kesehatan gigi serta kondisi gizi mereka sangat buruk. Tak ada toilet atau kamar mandi. Anak-anak itu harus pergi ke semak-semak untuk buang air besar. Hanya tersedia satu bak berisi air bagi mereka untuk mencuci tangan,” lanjut dokumen pengadilan itu.

Sebagian anak-anak itu bahkan tidak tahu bagaimana cara menggunakan toilet dan tak pernah melihat sikat gigi dalam hidup mereka.

Sebagian anak-anak itu tak pernah mengenyam pendidikan di sekolah, beberapa pernah bersekolah meski sebentar. Dokumen pengadilan menyebut anak-anak itu secara kognitif sangat tertinggal dan tujuh di antara mereka tak mampu berbicara dengan baik. Salah seorang anak meninggal dunia saat berusia dua bulan akibat masalah genetika.

Pemerintah Australia menganggap kasus ini sangat serius sehingga pengadilan anak-anak mengambil langkah tak lazim, yaitu memublikasikan keputusan yang sebenarnya sudah dibuat pada September lalu.

Dalam keputusannya, pengadilan menegaskan anak-anak itu tidak akan dikembalikan kepada orangtua mereka. Hingga usia 18 tahun, anak-anak itu akan dipelihara oleh negara.

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button