Home / Populer / Inilah jabatan yang ditawarkan Jokowi kepada Sutarman

Inilah jabatan yang ditawarkan Jokowi kepada Sutarman

Bagikan Halaman ini

Share Button
tawarkanKapolri Jenderal Sutarman dan Wakapolri Komjen Badrodin Haiti dalam jumpa pers bersama di Istana Merdeka, Jumat (16/1/2015).

MORAL-POLITIK.COM– Presiden Joko Widodo menawarkan jabatan khusus kepada Jenderal (Pol) Sutarman setelah tidak lagi menjabat sebagai Kepala Polri. Kepada Sutarman, Jokowi menawarkan jabatan duta besar atau komisaris BUMN.

“Presiden sudah menawarkan jabatan di luar TNI/Polri, bisa dubes atau BUMN. Kami terserah pejabatnya mau atau tidak,” ujar Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan HAM Tedjo Edhi Purdijatno di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (19/1/2015).

Melansir kompas.com, Tedjo mengatakan, Sutarman masih berstatus jenderal aktif. Pangkat itu akan terus melekat hingga mantan Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jawa Barat itu pensiun pada Oktober 2015.

Untuk tugas Kapolri saat ini, Tedjo mengatakan akan dijalankan Wakil Kepala Polri Komjen Badrodin Haiti. Namun, dia menolak jika Wakapolri disebut sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Kapolri.

“Bukan Plt, tapi Wakapolri jadi Kapolri sehari-hari,” katanya. (Baca: PDI-P Kecewa Jokowi Tunda Pelantikan Budi Gunawan sebagai Kapolri)

Presiden Jokowi memutuskan menunda melantik Komjen Budi Gunawan sebagai kepala Polri. Keputusan itu diberikan meski Budi telah melalui semua tahapan untuk menduduki jabatan tersebut, termasuk telah mendapat persetujuan dari DPR. Penundaan dilakukan karena Budi sedang menjalani proses hukum setelah menjadi tersangka kasus korupsi oleh KPK.

Presiden sudah memberhentikan dengan hormat Sutarman dari jabatannya sebagai Kapolri. Badrodin Haiti yang sebelumnya adalah Wakil Kepala Polri lalu diangkat menjadi Pelaksana Tugas Kepala Polri.

(erny)

Baca Juga :  Pemerintahan Jokowi-JK bakal fokus berantas Mafia Migas

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button