Home / Populer / Jokowi didukung rakyat di Twitter, “Meme” Tolak Budi Gunawan Membanjir

Jokowi didukung rakyat di Twitter, “Meme” Tolak Budi Gunawan Membanjir

Bagikan Halaman ini

Share Button
rakyatCalon Presiden Joko Widodo memberikan orasi dalam acara Konser Salam 2 Jari Menuju Kemenangan Jokowi-JK, di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Sabtu (5/7/2014). Konser ini dihadiri oleh ribuan simpatisan Jokowi-JK.

 

MORAL-POLITIK.com– Di tengah desakan partai politik agar Komisaris Jenderal Budi Gunawan dilantik sebagai kepala Polri, muncul linimasa di media sosial Twitter yang memberi dukungan kepada Presiden Joko Widodo untuk tidak melantik tersangka kasus korupsi tersebut. Dukungan publik itu disampaikan dengan tanda #RakyatDukungJokowi.

Berdasarkan pengamatan Kompas.com, dukungan tersebut mulai muncul pada Rabu (28/1/2015). Para pemilik akun Twitter mendukung Presiden agar menolak “rongrongan” parpol pengusungnya terkait pergantian kepala Polri.

“Kalau enggak pantas, ngapain dilantik #RakyatDukungJokowi,” demikian yang ditulis atas nama akun @Jerikho.

Melansir kompas.com sementara itu, @Irma_Irana berkicau, “Jangan takut ambil keputusan demi rakyat #RakyatDukungJokowi”.

Adapun @Dewimoz memohon kepada Jokowi untuk tidak melantik Budi Gunawan. Dia mengatakan, “Pak @jokowi_do2 selamatkan KPK plis dan jangan lantik tersangka jadi Kapolri #RakyatDukungJokowi”.

Tulisan di akun lainnya, @YLIDI, menunjukkan anggapan bahwa keputusan Jokowi melantik Budi atau tidak adalah ujian bagi Jokowi sendiri. “Angkat saja, biar @jokowi_do2 tau efek BG baginya”.

Adapun @PolitikAktual berkicau “kita harus ganti slogan hari ini, Pak @jokowi_do2. Lawan, lawan, lawan! #RakyatDukungJokowi”.

Meski ramai dikicaukan, tagar tersebut tidak menjadi trending topic. Dukungan netizen juga disampaikan lewat meme. Berikut beberapa meme yang beredar di Twitter.

Ketua Tim Independen, Syafii Maarif, sebelumnya membuka fakta di balik pencalonan Budi Gunawan sebagai kepala Polri. Menurut dia, Jokowi tidak pernah mengajukan inisiatif nama mantan ajudan pada masa Presiden Megawati Soekarnoputri itu.

“Jujur, itu sebetulnya pengajuan BG, bukan inisiatif Presiden,” kata Syafii seusai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Rabu (28/1/2015).

Baca Juga :  Alasan Ahok Tetap Selenggarakan Pesta Tahun Baru 2015

Mantan Ketua PP Muhammadiyah itu menyatakan, informasi yang didapatnya ini cukup valid. Namun, saat didesak untuk mengungkap siapa yang mengusulkan nama Budi, pria yang akrab disapa “Buya” itu mengelak. (Baca: Ketua Tim Independen: Pencalonan Budi Gunawan Bukan Inisiatif Jokowi)

“Saya tak mau menyebut nama. Itu sudah rahasia umum, Anda harus tahu itu. Saya harus jaga hubungan baik dengan orang-orang itu,” kata Syafii.

Buya juga mengungkapkan adanya pandangan dari Dewan Pertimbangan Presiden agar Jokowi melantik Budi Gunawan. Tanpa menyebut nama, pandangan itu disampaikan tiga anggota Wantimpres. (Baca: Syafii: Wantimpres Tidak Satu Suara, Tiga Orang Minta Budi Gunawan Dilantik)

“Saya ndak tahu apa yang terjadi, apalagi di sana tidak satu suara. Ada yang (minta Budi) dilantik, ada yang nggak mau. Ada katanya tiga orang yang mau BG dilantik,” katanya.

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button