Home / Populer / Ditelusuri pengeroyokan Polisi oleh POM TNI AL terkait kasus Samad

Ditelusuri pengeroyokan Polisi oleh POM TNI AL terkait kasus Samad

Bagikan Halaman ini

Share Button
keroyokIlustrasi Penganiayaan.

 

MORAL-POLITIK.COM- Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) akan menyelidiki kasus pengeroyokan yang dialami dua perwira menengah Polda Metro Jaya, Kompol Teuku Arsya dan Kompol Budi Hermanto yang dilakukan anggota POM TNI AL di Bengkel Cafe, SCBD, Jakarta Selatan, Sabtu (7/2) dinihari. Menurut informasi yang diterima, dua perwira menengah tersebut dikeroyok saat hendak memeriksa Feriyani Lim, salah satu pelapor Abraham Samad ke Bareskrim Polri beberapa waktu lalu.

“Ya mungkin, mungkin saja namanya fakta tidak ketahuan tapi yang jelas kami berada di sini melihat apa yang dihadapi anggota Polri,” kata anggota Kompolnas Adrianus Meliala ketika ditemui usai menjenguk Kompol Arsya di RS Siloam Semanggi, Gatot Subroto, Jakarta, Senin (9/2) malam.

Dengan posisi keduanya sebagai anggota reserse tak menutup kemungkinan apa yang dialami keduanya akibat kasus yang tengah diselidiki itu. Akan tetapi, Adrianus mengaku masih mendalami kebenaran informasi tersebut.

“Kalau kita belum sempat sampai sana. Kalau kita lebih kepada pertama kalau korps yang kita jagain ini diganggu dihambat kita baru konsen yang kedua kalau korps yang kita jagain ini menyimpang kita juga akan konsen,” katanya.

Menurut Adrianus, ke depan pihaknya berharap antara Polri dan TNI saling mengoreksi diri akibat seringnya kabar bentrokan di antara kedua anggota keamanan ini. Lebih khusus kepada Wakapolri Komjen Badrodin Haiti, sebagai pimpinan Polri saat ini, agar mengambil tindakan yang lebih tegas.

Kompolnas meminta Polri lebih tegas dalam memberikan pernyataan terkait kasus yang dialaminya anak buahnya. “Pertama terhadap pihak-pihak yang bersifat melanggar hukum setidaknya memperbaiki perilaku. Kedua Polri harus optimal mempertahankan keadaan jangan hanya bersemangat menjaga diri sendiri tapi pernyataannya hanya bersifat tertutup,” pungkas dia.

Baca Juga :  Fenomena CFD di Kota Kupang, 27/12/2014 (14)

Sebelumnya diberitakan, dua perwira menengah Polda Metro Jaya mengalami luka serius akibat dikeroyok anggota TNI AL di Bengkel Cafe, SCBD, Jakarta Selatan. Dua anggota Pamen itu bernama Kompol Teuku Arsya dan Kompol Budi Hermanto. Keduanya mengalami luka serius dan harus menjalani perawatan di rumah sakit akibat dikeroyok anggota TNI AL.

Kompol Teuku Arsya dan Kompol Budi Hermanto sejak awal sudah memberitahu bahwa dirinya adalah seorang anggota polisi.

“Kompol Teuku Arsya dan Kompol Budi Hermanto sudah memberitahu berada di sana (Bengkel Cafe) untuk bertugas. Tapi entah kenapa ada oknum anggota TNI AL yang melakukan pemukulan hingga terjadilah pengeroyokan,” kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Heru Pranoto.

Saat itu, puluhan personel dari POM TNI AL melakukan razia gabungan bersama Provost Polri. Semua pengunjung Bengkel Cafe digeledah, termasuk kedua perwira polisi tersebut.

Menurut Heru, pada Jumat 6 Februari kedua polisi bersama seorang polisi lainnya yakni Iptu Rovan melaksanakan tugas khusus dari Bareskrim Polri. Tapi tak digubris oleh TNI AL.

Tak terima, keduanya melaporkan penganiayaan tersebut ke POM TNI. “Ada pembuatan laporan polisi untuk kasus pidana berupa penganiayaan terhadap anggota Polri yang sedang melaksanakan tugas berakibat korban menderita luka berat,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Martinus Sitompul.

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button