Home / Populer / Gawat, Istana Kepresidenan “dikepung banjir”

Gawat, Istana Kepresidenan “dikepung banjir”

Bagikan Halaman ini

Share Button
kepung                                                     Banjir di Jalan Medan Merdeka Utara depan Istana Merdeka, Senin (9/2/2015).

MORAL-POLITIK.COM- Kompleks Istana Kepresidenan tak luput dari bencana banjir yang terjadi akibat hujan deras yang mengguyur Jakarta, Senin (9/2/2015) pagi hingga siang ini. Tepatnya di depan Istana Merdeka, Jalan Medan Merdeka Utara, air tampak menggenangi ruas jalan sehingga menyulitkan kendaraan bermotor untuk melintas.

Pantauan Kompas.com, ketinggian air berkisar 20-30 cm membuat Jalan Medan Merdeka Utara dari arah Gambir menuju ke Harmoni hanya satu jalur yang bisa dilalui. Arus lalu lintas lumpuh. Kendaraan pun mengular dari depan Mahkamah Agung.

Melansir kompas.com, genangan air tampak merata dari Jalan Medan Merdeka Utara hingga Harmoni. Puluhan pengendara sepeda motor yang nekat menerabas banjir tak berdaya dan mesin kendaraan akhirnya mati di tengah jalan.

Terlihat para pengendara motor hingga bajaj terpaksa harus mendorong kendaraannya melintasi banjir setinggi sekitar 50 cm tersebut.

Bus kecil milik Sekretariat Negara bahkan bernasib sial saat sudah akan masuk ke dalam gerbang utama Sekretariat Negara di Jalan Veteran, mesin bus itu lalu mati.

Hanya bus APTB yang baru mengangkut penumpang dari Halte Harmoni yang masih berani melintas di sekitar jalan itu. Air pun terlihat cukup tinggi karena sudah mencapai bibir bus dan menenggelamkan utuh ban dari bus besar itu.

Hingga kini, hujan deras masih mengguyur di sekitar area itu. Sekitar 10 orang petugas kepolisian dan Satpol PP berhamburan di sekitar genangan air untuk memberitahukan kepada para pengendara untuk tidak melanjutkan perjalanan ke jalan yang tergenangi air atau pun sekadar membantu para pengendara yang mengalami kesulitan dengan kendaraannya. Akibat banjir yang terjadi, arus lalu lintas di sekitar Jalan Medan Merdeka Utara pratis tak bergerak.

Baca Juga :  Kasus DAK Rp 47,5 M di TTU bakal ada tersangka baru?

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button