Home / Populer / Jokowi tak mau dipanas-panasi lagi dengan Australia, sebab…

Jokowi tak mau dipanas-panasi lagi dengan Australia, sebab…

Bagikan Halaman ini

Share Button
panasPresiden Joko Widodo saat tiba di Bandara Halim Perdana Kusumah, Senin (23/2/2015) usai blusukan di Tanjung Lesung, Banten.

MORAL-POLITIK.COM- Presiden Joko Widodo tidak mau mempersoalkan lagi pernyataan Perdana Menteri Australia Tony Abbott yang mengungkit soal bantuan Australia untuk korban tsunami dalam protesnya terhadap ancaman hukuman mati terhadap kelompok “Bali Nine”. Menurut Jokowi, Pemerintah Indonesia sudah mendapat klarifikasi dari Negeri Kanguru.

“Kan sudah ada klarifikasi dari kemarin. Kamu tuh jangan panas-panasi (hubungan Indonesia dengan Australia),” tutur Jokowi saat tiba di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (23/2/2015).

Melansir kompas.com, Jokowi tak menyebutkan secara rinci soal klarifikasi yang didapat Pemerintah Indonesia itu. Namun, mantan Gubernur DKI Jakarta ini menegaskan bahwa sikap pemerintah tak akan melunak terhadap terpidana mati kasus narkoba.

“Tidak (pengaruh). Itu kedaulatan hukum kita,” ucap Jokowi.

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan bahwa Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop meneleponnya untuk meluruskan pernyataan Perdana Menteri Australia Tony Abbott yang mengaitkan bantuan Australia pasca-tsunami di Aceh dengan rencana eksekusi mati dua warga negara Australia.

Menurut Kalla, dalam pembicaraan pada Kamis (19/2/2015) siang, Bishop mengatakan bahwa Australia tidak bermaksud mengungkit-ungkit bantuan yang diberikan kepada Indonesia terkait tsunami tersebut. (Baca: Menlu Australia Telepon JK, Jelaskan Bantuan Tsunami Tak Ada Kaitan dengan Eksekusi)

Kepada Kalla, Bishop menegaskan bahwa pernyataan Abbott tersebut sebenarnya untuk menekankan bahwa sejak dulu hubungan Indonesia dan Australia terjalin baik. (Baca: PM Australia: Balaslah Bantuan Tsunami dengan Batalkan Eksekusi Mati)

“Bishop menjelaskan bahwa itu salah pengertian. (Abbott) ingin mengatakan, hubungan Indonesia dan Australia sejak dulu bagus, termasuk pada waktu tsunami itu, partisipasi Australia bagus,” kata Kalla di Istana Bogor, Jumat (20/2/2015).

Baca Juga :  Nia: Kedua Capres hanya siap menang

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button