Home / Populer / Sutan Bhatoegana jadi Tersangka, Pasek ungkap dugaan rahasia besar

Sutan Bhatoegana jadi Tersangka, Pasek ungkap dugaan rahasia besar

Bagikan Halaman ini

Share Button
pasekKader Partai Demokrat, I Gede Pasek Suardika, berbincang dengan wartawan Tribunnews.com, di Kantor Tribun, Jakarta, Kamis (9/1/2014). Pria yang juga menjabat sebagai Sekjen Perhimpunan Pergerakan Indonesia tersebut berkunjung dan bertukar pikiran terkait situasi Indonesia terkini.

 

MORAL-POLITIK.COM– Politisi Partai Demokrat, Gede Pasek Suardika, mengaku prihatin atas kabar penahanan mantan Ketua Komisi VII, Sutan Bhatoegana, oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Padahal, katanya, Sutan memiliki rahasia besar yang mampu menjadikannya sebagai seorang pengungkap kasus atau whistle blower.

“Sebagai teman sesama partai, saya tentunya prihatin. Saya berdoa agar beliau tabah meskipun saya yakin beliau sudah sangat tabah dan sudah sangat siap untuk menjalaninya,” kata Pasek saat dihubungi wartawan, Senin (2/2/2015).

Pasek mengatakan, ketika masih menjabat sebagai Ketua Komisi Energi, Sutan pernah ingin menyelamatkan uang negara dalam jumlah yang sangat besar. Namun, jika hal itu dilakukan, tambahnya, ada kekuatan besar yang akan dirugikannya.

“Dia sering cerita, ketika dia menjadi ketua komisi, ada peristiwa yang nilainya besar, dan beliau tidak lakukan itu,” katanya lagi.

Sutan ditahan sebagai tersangka atas kasus dugaan gratifikasi dalam penetapan APBN-P Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Tahun 2013. Sutan dijerat dengan Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 dan Pasal 12 B UU Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

“Ia malah terseret kasus yang uangnya lebih kecil. Ini THR kan. Ya sebaiknya dibuka saja. Kalau itu terjadi, dunia bisa geger,” ujarnya.

Lebih jauh, ia meminta agar banyak pihak yang memberikan dukungan moral kepada Sutan. Ia berharap, dengan dukungan tersebut, Sutan dapat menjadi whistle blower atas kasus yang lebih besar.

Baca Juga :  Budi Gunawan Bantu Jokowi Saat Pilpres? Ini bantahan PDI-P

“Ini kecil loh, cuma THR. Sebenarnya yang dia tolak itu jauh lebih besar. Penolakan itu jadi bentuk kekecewaan dari kekuatan besar tersebut,” katanya.

(erny)

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button