Home / Populer / Tantowi Pertanyakan cara merespons Protes PM Australia dan Presiden Brasil

Tantowi Pertanyakan cara merespons Protes PM Australia dan Presiden Brasil

Bagikan Halaman ini

Share Button
tantowiTantowi Yahya.

 

MORAL-POLITIK.COM- Wakil Ketua Komisi I Tantowi Yahya mempertanyakan protes keras yang dilayangkan Perdana Menteri Australia Tony Abbott dan Presiden Brasil Dilma Rousseff atas pelaksanaan hukuman mati di Indonesia. Ia menduga, ada motif politik di balik protes kedua pimpinan negara itu.

“Kita harus peka mengenai permasalahan ini, apakah berkaitan dengan kemanusiaan atau politik? Jangan sampai narapidana yang akan dieksekusi mati ini menjadi komoditas politik,” kata Tantowi di Kompleks Parlemen, Selasa (24/2/2015).

Melansir kompas.com, Presiden Dilma Rousseff sebelumnya menolak surat kepercayaan Duta Besar Indonesia atau credential. Penolakan ini diduga kuat imbas dari rencana Pemerintah Indonesia untuk mengeksekusi kembali terpidana mati asal Brasil.

Sementara itu, Perdana Menteri Abbott meminta agar Pemerintah Indonesia mengingat bantuan kemanusiaan yang pernah diberikan Australia saat peristiwa tsunami tahun 2004 lalu. Abbott pun meminta agar Pemerintah Indonesia membatalkan eksekusi terhadap duo “Bali Nine”.

Tantowi mengatakan, dalam waktu dekat, Brasil akan kembali menyelenggarakan pemilihan umum untuk mencari presiden baru. Sementara itu, di Australia, popularitas Abbott sebagai Perdana Menteri terus menurun. Ia khawatir, persoalan hukuman mati di Indonesia ini hanya dijadikan komoditas politik untuk meningkatkan popularitas keduanya.

“Isu kemanusiaan ini patut diduga menjadi isu komoditas. Jangan terkelabui-lah. (Eksekusi mati) ini urusan kita untuk konsisten (melaksanakannya),” pungkas dia.

(erny)

Baca Juga :  Djarot: Buat Saya, Reklamasi Itu Opsi Terakhir

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button