Home / Populer / Anggun Balas Surat Terbuka Mantan Istri Pencandu Narkoba

Anggun Balas Surat Terbuka Mantan Istri Pencandu Narkoba

Bagikan Halaman ini

Share Button
anggunPenyanyi Anggun C Sasmi diwawancara oleh Kompas.com di The Residences at Ritz-Carlton Pacific Place, Jakarta, Senin (13/5/2013). Wanita kelahiran 29 April 1974 ini meluncurkan album Best-of Design of Decade 2003-2013, yang berisi lagu-lagu lama dan barunya.

 

MORAL POLITIK – Setelah mendapat protes karena isi surat terbukanya kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengenai eksekusi terhadap terpidana hukuman mati kasus penyalahgunaan narkoba, penyanyi dan pencipta lagu Anggun Cipta Sasmi (41) menulis surat terbuka untuk rakyat Indonesia.

“Berpendapat seperti ini bukan berarti menyangkal darah yang mengalir di nadi saya atau mempertanyakan kedaulatan Indonesia yang saya hormat dan cintai. Ini hati saya berbicara,” tulis Anggun pada laman Facebook-nya, Jumat (1/5/2015).

Pelantun “Snow on the Sahara” ini menyatakan bahwa dirinya juga seorang ibu yang mencintai anaknya dan sangat menolak serta membenci narkoba. Ia mengaku sadar bahwa zat-zat terlarang itu telah menghancurkan hidup banyak keluarga.

“Tentu saya berdiri di sisi korban dan di sisi semua orang yang membenci narkoba,” tulisnya lagi.

Anggun juga dengan tegas menyatakan setuju bahwa pengedar atau gembong narkoba dihukum seberat-beratnya, tetapi diadili dan dipenjara, tidak dihukum mati. Sikapnya itu dipegangnya karena ia merupakan pembela hak asasi manusia (HAM), dengan posisinya sebagai Goodwill Ambassador di PBB. Lagi pula, tekan Anggun, dalam Deklarasi Universal HAM tertulis larangan membunuh manusia.

“Saya sangat percaya bahwa kita tidak bisa membasmi kriminalitas dengan membunuh orang-orang yang terlibat dalam kejahatan. Nyawa yang dibalas nyawa tidak akan mengembalikan hidup korban. Kematian bukanlah keadilan. Untuk saya, hanya Allah semata yang mempunyai hak atas hidup dan mati manusia,” tulisnya.

Menurut perempuan yang tinggal di Paris, Perancis, ini, surat terbuka itu juga menjadi balasan untuk Ephie Craze, seorang ibu sekaligus mantan istri pencandu narkoba, yang menulis surat terbuka kepadanya.

Baca Juga :  HUT NTT ke-56, ini kegiatan Presiden Jokowi di NTT (3)

Anggun mengaku pula dirinya membenci koruptor yang membantu bandar narkoba menjalankan bisnis penjualan, bahkan lewat penjara.

“Saya ingin adanya proyek bantuan kepada keluarga dari korban narkoba, seperti ibu Ephie Craze yang surat terbukanya amat dan sangat menyentuh saya. Saya berada di posisi yang sama seperti semua ibu dan istri yang akan selalu berada di sisi korban narkoba,” tulisnya.

“Tetapi saya juga menolak hukuman mati karena tidak manusiawi dan tidak berhasil membasmikan kejahatan,” tambahnya.

Diberitakan sebelumnya, Anggun mendapat surat terbuka dari seorang perempuan yang menyatakan diri sebagai mantan istri pencandu narkoba. Surat yang ditulis di laman Facebook pribadi bernama Ephie Craze pada Senin, 27 April 2015, itu berisi protes terhadap isi surat terbuka Anggun kepada Presiden Joko Widodo tentang penolakan hukuman mati.

“Saya muak membaca surat mbak (Anggun) kpd Presiden Indonesia utk menentang hukuman mati kepada warga negara Perancis itu, Serge Atlaoui dan bahkan mbak menyebut dia tulus dan jujur. Apa maksud mbak sebenarnya?” tulis Ephie.

Ephie mengaku, dirinya merasakan bagaimana kehidupannya hancur karena sang suami kecanduan narkoba. Ephie mengaku pula, selama tujuh tahun ia harus berjuang menghadapi suaminya yang kerap overdosis, melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) karena pengaruh narkoba, hingga sang suami dijebloskan ke penjara.

Lanjut Ephie, ketika itu hartanya terkuras habis, sedangkan kedua anaknya masih kecil. Belum lagi ia dicemooh oleh para kerabat dan orang lain. Ia pun harus melindungi kedua buah hatinya dari pengaruh narkoba.

“Apakah mbak tau rasanya saat suami berpesta pora narkoba sana sini tanpa peduli tak ada makanan utk anak istrinya di rumah? Apa mba tau rasanya saat anak menggigil ketakukan dlm pelukan sy? Apa mbak tau rasanya mendengar anak sy bercerita detail bagaimanaa suami sy menyiapkan peralatan utk memakai narkoba? Itu mimpi buruk di kehidupan sy mba!” tulisnya lagi. (vjb)

Baca Juga :  Mimpi Ahok Rekrut Anggota TNI-Polri Jadi Tenaga Honorer
Sumber: kompas.com

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button