Home / Populer / Kabareskrim: Namanya Juga Nego-nego di Lapangan…

Kabareskrim: Namanya Juga Nego-nego di Lapangan…

Bagikan Halaman ini

Share Button
kabaKabareskrim Irjen Pol Budi Waseso (kiri) menyambangi Komnas HAM guna memenuhi panggilan terkait pelaporan Koalisi Masyarakat Sipil, di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Jumat (30/1/2015). Budi Waseso memberikan keterangan mengenai penangkapan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto oleh Bareskrim Mabes Polri beberapa waktu lalu.

 

MORAL POLITIK – Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komjen Budi Waseso mengaku akan membersihkan jajarannya dari segala praktik penyimpangan. Ia mengakui bisa saja terjadi negosiasi antara penyidik dan mereka yang beperkara.

“Saya sudah bilang kita (Polri) konsisten dan konsekuen dalam penanganan masalah ini. Kalau ada anggota saya yang melakukan pelanggaran, kita tindak. Kita harus bersihkan diri sebagai penegak hukum,” ujar Budi di Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (5/5/2015).

Hal itu dikatakan Budi saat dimintai tanggapan mengenai penangkapan anggota Direktorat Tindak Pidana Narkotika, AKBP PN, yang diduga disuap oleh bandar narkotika.

Sejauh ini, AKBP PN tengah diperiksa Divisi Profesi dan Pengamanan Polri. Anggota Propam mendalami dugaan suap yang diterima PN semasa bertugas.

“Namanya juga nego-nego di lapangan, bisa saja. Tapi sampai saat ini kita belum tahu siapa yang menawarkan dan siapa yang meminta. Nanti kita lihat,” ujar Budi.

Jika ditemukan ada indikasi pidana yang dilakukan PN, Budi mengaku akan mengusut kasus itu. (Baca: Tiga Bulan Jabat Kabareskrim, Budi Waseso Belum Laporkan Harta Kekayaan)

“Untuk perkara pidananya akan saya tangani. Pemecatan bisa saja saya lakukan,” ujar dia.

Hingga saat ini, tidak jelas kasus yang menjerat PN. Pihak Bareskrim hanya membenarkan adanya penangkapan, tetapi tidak menjelaskan perihal kasus tersebut. (erny)

Sumber: kompas.com
Baca Juga :  Siswi SLTP Kabupaten Kupang Dihamili, Pelaku Mangkir

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button