Home / Populer / Seorang Mahasiswa Mengaku Dikeroyok Delapan Oknum Anggota Polisi

Seorang Mahasiswa Mengaku Dikeroyok Delapan Oknum Anggota Polisi

Bagikan Halaman ini

Share Button
keroyokIlustrasi perkelahian

 

MORAL POLITIK – Seorang mahasiswa warga Desa Ujong Kalak, Kecamatan Johan Pahlawan, Meulaboh Aceh Barat mengaku dikeroyok oleh delapan personel polisi Polres Aceh Barat, Minggu (3/5/2015) petang.

Akibatnya korban mengalami luka sobek di bagian kepala dan terpaksa harus dilarikan ke IGD Rumah Sakit Umum Daerah Cut Nyak Dhien Aceh Barat untuk mendapat perawatan.

Peristiwa itu terjadi saat dia sedang duduk bersama rekannya di sebuah warung kopi di Jalan Purnama.

“Saya sedang ngopi bersama kawan-kawan, tiba-tiba datang delapan polisi langsung mengeroyok saya, tidak tahu saya salah apa,” kata Yunanda Agustian (24) korban pengeroyokan.

Menurut Yunanda, delapan polisi yang mengeroyoknya sebagian mengenakan seragam lengkap. Dia mengaku tak sempat melakukan perlawan karena dikeroyok secara tiba-tiba hingga babak belur.

“Saya tidak sempat membela diri karena mereka delapan orang mengeroyok saya,” katanya.

Patani, paman korban mengaku tak terima aksi pengeroyokan ini. Patani akan melaporkan kasus ini ke Polsek setempat agar diproses sesuai dengan hukum yang berlaku.

“Saya tuntut mereka melalui proses hukum, karena keponakan saya tidak tahu salah apa, kalaupun dia bersalah polisi tidak boleh main keroyok,” ujarnya.

Hingga berita ini diunggah, Kompas.com belum berhasil mendapatkan konfirmasi dari Polres setempat. Saat didatangi ke Mapolres, polisi belum bersedia mengklarifikasi kasus pengeroyokan ini.

“Nanti saja kami konfirmasi kepada rekan-rekan, kami selidiki dulu ini,” kata salah satu personil Polisi yang ditemui dengan menggunakan pakaian sipil. (vjb)

Sumber: kompas.com
Baca Juga :  Puan Maharani : PDIP punya sistem menentukan pemimpin

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button