Home / Populer / Catatan dari Seminar Perempuan dan Partisipasi Politik dalam Pilkada

Catatan dari Seminar Perempuan dan Partisipasi Politik dalam Pilkada

Bagikan Halaman ini

Share Button

asafa

 

 

MORAL-POLITIK.COM – Dewan Pimpinan Kota Aksi Perempuan Indonesia Kartini Kupang (DPK API Kartini Kupang) melakukan seminar menyongsong Pilkada serentak dengan tema ”Perempuan dan Partisipasi Politik dalam Pilkada”, di Aula Cendana LPMP Provinsi NTT, Selasa (6 Oktober 2015).

Seminar itu menghadirkan narasumber Aleta Baun (Anggota DPRD Provinsi NTT), Yosep Sudarso Asafa (Ketua KPW PRD NTT), Abi Yerusa Sobeukum (Ketua DPK API Kartini Kupang). Sedangkan yang menjadi moderator dalam acara ini Antonius Juventus Afeanpah (Ketua LMND NTT) .

Sebagaimana press release yang dikirim oleh Yosep Sudarso Asafa kepada moral-politik.com, acara ini juga dihadiri oleh Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) Perempuan seperti Kaukus Perempuan Politik Indonesia NTT (KPPI NTT), praktisi dari berbagai LSM seperti Agen Saya Perempuan Anti Korupsi (SPAK), Bengkel APPEK NTT, CIS Timor, Jaringan Relawan untuk Kemanusiaan (JRUK). Hadir juga dalam acara ini berbagai organisasi mahasiswa dan juga kepemudaan serta organisasi intra kampus seperti Persatuan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI), Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI), Himpunan Mahasiwa Islam (HMI), Ikatan Mahasiswa Asal Malaka (IMALA), Ikatan Mahasiswa Amanatun (IMAN), API Reinha Rosari, Fapet UNDANA, Generasi Baru Indonesia (GENBI) dan Lembaga Kemahasiswaan FKIP UKAW.

Menurut Aleta Baun, di negara yang masih sangat patriarkhal ini, keterlibatan perempuan dalam politik bukanlah hal yang sederhana dan tidak mudah bagi kaum perempuan untuk mencapainya. Ada begitu banyak kendala yang dihadapi baik itu kendala yang berkaitan dengan agama maupun politik itu sendiri. Kendala-kendala yang dihadapi bisa berupa minimnya ruang publik yang diakomodir untuk perempuan dan juga adanya isu penolakan perempuan sebagai pemimpin karena tidak memiliki basis sosial.

Baca Juga :  Reaksi Jokowi saat Gubernur Frans laporkan 'progress' jembatan Selat Gonzalu

Sedangkan Yosep Sudarso Asafa menegaskan bahwa keterlibatan atau partisipasi perempuan turut mewarnai sejarah panjang perpolitikan Indonesia seperti terpilihnya Maria Ulfa menjadi Menteri Hubungan Sosial dan S.K Trimurti sebagai Menteri Perburuhan pada tahun 1955.
“Minimmnya partisipasi politik perempuan dalam pilkada dengan contoh kasus seperti di NTT sangat berkaitan dengan kesejahteraan.

Terkait kesejahteraan, adanya keraguan untuk berpartisipasi dengan argumen apakah dengan berpartisipasi dalam politik akan mengakomodir kesejahteraan kaum perempuan. Untuk itu yang perlu didorong adalah terakomodirnya kesejahteraan perempuan. Dengan demikian maka akan meningkatan partisipasi politik perempuan. Tidak hanya meningkatnya partisipasi politik dalam pilkada tetapi juga dalam momentum-momentum elektoral lainnya seperti pilgub,pileg bahkan pilpres,” katanya.

Lain lagi dengan Abi Yerusa Sobeukum. Kata dia, partisipasi politik perempuan perlu didorong agar terus dilakukan secara regular bukan hanya pada momentum pilkada semata, karena berpolitik sudah seharusnya menjadi sebuah keharusan bagi perempuan. Untuk itu, tambahnya, berorganisasi merupakan sebuah keharusan bagi perempuan. Perempuan perlu terlibat secara aktif dalam berbagai organisasi. Dengan berorganisasi, sudah tentu akan ada banyak hal yang kemudian diperjuangkan secara bersama oleh kaum perempuan. Melalui organisasi pula akan ada proses pengkaderan secara berjenjang. Jika semakin tinggi tingkat kesadaran perempuan untuk berorganisasi maka akan muncul begitu banyak kader perempuan yang tidak hanya militan dan progresif tetapi juga berdampak pada meningkatnya partisipasi politik perempuan baik itu dalam pilkada, pilgub dan juga pilpres.

Dalam acara pembukaan, ketua panitia Fransiska Mariana Nuka yang juga aktivis API Kartini Kupang menjelaskan, yang melatarbelakangi dilaksanakannya seminar ini adalah fenomena di NTT yang hanya ada satu orang kandidat perempuan dalam Pilkada serentak yang akan dilaksanakan pada Desember nanti.

Baca Juga :  Teman Ahok Jual Barang, Tak Mau Terima Uang !!

Ia juga mengatakan, seminar ini bertujuan untuk mewujudkan kondisi perpolitikan yang semakin baik di NTT dengan memperhatikan keadilan gender. Untuk itu diharapkan agar semua peserta yang hadir dalam seminar dapat terlibat secara aktif sehingga aka nada rekomendasi-rekomendasi luar biasa yang dihasilkan dalam seminar ini. **

Editor   : Erny
Sumber: Yosep Sudarso Asafa

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button