novanKetua DPR RI Setya Novanto, seusai bertemu Forum Pimred di Wisma Antara, Jakarta Pusat, Senin (23/11/2015).

 

 

 

MORAL-POLITIK.COM – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto berkomentar terkait rencana beberapa anggota DPR yang ingin mengajukan mosi tidak percaya terhadapnya. Mosi tidak percaya rencananya akan dilakukan jika Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) dinilai tidak tegas dalam menindak kasus dugaan pelanggaran kode etik yang dilakukan Novanto.

“Ya kan saya ini masih merasa tidak bersalah, saya merasa dizalimi, diperlakukan tidak adil, tahu-tahu ada penyadapan. Tentu saya heran, apa salah saya?” ujar Novanto, saat ditemui seusai bertemu Forum Pimred di Wisma Antara, Jakarta Pusat, Senin (23/11/2015).

Menurut Novanto, berbagai tuduhan terhadap dirinya akan dibuktikan dalam sidang etik MKD.

Salah satu anggota DPR yang berencana mengajukan mosi tidak percaya adalah anggota Fraksi PDI Perjuangan, Adian Napitupulu.

Adian menilai, pertemuan Novanto dengan Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin yang didampingi pengusaha Reza Chalid telah membuat kegaduhan baru.

“Kita capek, sekian tahun DPR hasilkan UU sedikit, tapi sisi lain ada perilaku anggota DPR yang seperti ini. Rakyat pasti lelah. Kalau MKD enggak bersikap adil dan tegas, kita berencana membuat mosi tidak percaya,” kata Adian saat memberikan keterangan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (20/11/2015).

Sementara itu, anggota Fraksi Partai Nasdem Taufiqulhadi mengatakan, mosi tidak percaya memang tidak diatur di dalam Tata Tertib DPR, namun anggota DPR dapat mengajukan hak tersebut.

Taufiq mengatakan, ia berencana mengumpulkan tanda tangan anggota DPR lainnya, untuk menggalang dukungan terhadap dilayangkannya mosi tidak percaya tersebut. **

Penulis : Abba Gabrillin
Editor     : Sabrina Asril/Erny
Sumber : Kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

76 − 71 =