novantoKetua DPR RI Setya Novanto meninggalkan Wisma Negara setelah menemui Kepala Staf Kepresidenan Luhut Pandjaitan, Jakarta, Kamis (15/1/2015).

 

 

 

MORAL-POLITIK.COM – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Setya Novanto mengakui, dia mengajak pengusaha minyak Reza Chalid dalam pertemuan dengan Presiden Direktur PT Freeport Indonesia (PTFI) Maroef Sjamsoeddin.

Novanto sengaja mengajak Reza karena curiga dengan Maroef yang mengajak bertemu di kawasan Pacific Place pada 6 Juni 2015 itu.

“Saya dan Reza Chalid sepakat, ini ada hal yang kita harus hati hati,” kata Novanto saat ditemui di kediamannya, di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (17/11/2015) malam.

Novanto mengaku kecurigaannya itu bermula saat pertama kali Maroef menemuinya di DPR.

Menurut dia, Maroef meminta jaminan agar kontrak PT Freeport bisa diperpanjang sampai 2041. Jika diperpanjang, barulah PT Freeport bersedia membangun smelter di Gresik.

“Saya khawatir, saya pikir apa tak sebaiknya pembangunan smelter dilaksanakan lebih dulu. Tapi direksi ingin punya jaminan. Sehingga pertemuan yang berikutnya saya dan teman saya Reza Chalid,” ucap dia.

Akhirnya, setelah rekaman percakapan itu kini tersebar, Novanto menyadari bahwa kecurigaannya terbukti.

Dia merasa aneh kenapa rekaman itu bisa direkam, kemudian dijadikan bukti oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said, untuk melaporkan ke Mahkamah Kehormatan Dewan.

“Berarti kata Pak Reza benar nih,” ucap Novanto.

Politisi Partai Golkar ini pun tetap membantah telah mencatut nama Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam pertemuan itu.

Apalagi jika dia dikatakan meminta saham atas nama Jokowi-JK. Dalam laporannya ke MKD, Senin (16/11/2015) kemarin, Sudirman menyebut Setya Novanto bersama pengusaha minyak Reza Chalid menemui bos PT Freeport sebanyak tiga kali.

Pada pertemuan ketiga 6 Juni 2015, Novanto meminta saham sebesar 11 persen untuk Presiden dan 9 persen untuk Wapres demi memuluskan renegosiasi perpanjangan kontrak PT Freeport.

Novanto juga meminta agar diberi saham suatu proyek listrik yang akan dibangun di Timika, dan meminta PT Freeport menjadi investor sekaligus off taker (pembeli) tenaga listrik yang dihasilkan dalam proyek tersebut.

Sudirman turut menyampaikan bukti berupa transkrip pembicaraan antara Novanto, pengusaha, dan petinggi PT Freeport. **

Penulis : Ihsanuddin
Editor  : Sabrina Asril/Erny
Sumber: Kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

57 − = 52