Home / Sejarah / Akhirnya TABUT PERJANJIAN Israel di Temukan (1)

Akhirnya TABUT PERJANJIAN Israel di Temukan (1)

Bagikan Halaman ini

Share Button
MORAL-POLITIK.COM – Ron Wyatt seorang arkeolog dari Amerika mengisahkan pengalamannya ke sahabatnya.
Banyak kita mendengar buku-buku baru dan cerita tentang lokasi Tabut Perjanjian, sebagian didasarkan pada teori dan beberapa berdasarkan klaim yang sebenarnya dari penampakan. Ron Wyatt juga mengklaim bahwa ia menemukan Tabut ini pada tahun 1982 – tapi bagaimana Anda tahu siapa yang percaya? Sampai Anda dapat melihat bukti yang kuat, Anda tidak dapat mengetahui dengan pasti siapa yang menceritakan kebenaran.
CERITA DIMULAI
Pada tahun 1978, Ron dan anak-anaknya, Danny dan Ronny, membuat dua perjalanan ke Israel. Suatu hari, ia memutuskan untuk pergi jalan-jalan di daerah di sekitar hotel di dekat Gerbang Damaskus di Yerusalem. Berjalan sepanjang tambang batu kuno, dikenal beberapa sebagai “Lereng/tebing Kalvari,” dia memulai bercakap-cakap dengan otoritas lokal tentang barang antik Romawi. Pada satu titik, mereka berhenti berjalan, dan tangan kiri Ron menunjuk ke sebuah situs yang digunakan sebagai tempat pembuangan sampah dan ia menyatakan, “Itu Goa Yeremia dan Tabut Perjanjian ada di sana.” Meskipun kata-kata ini datang dari mulutnya sendiri dan tangannya sendiri telah menunjuk, ia tidak sadar telah melakukan atau mengatakan hal-hal ini. Bahkan, itu adalah pertama kalinya ia pernah berpikir tentang menggali Tabut Perjanjian. Pria yang bersama dia, juga bereaksi aneh. Dia berkata, “Itu bagus kami ingin anda menggali, dan kami akan memberikan anda izin, memberi Anda tempat tinggal dan bahkan memberi anda makanan!”.
Tapi Ron tidak tahu bagaimana harus berpikir – ia tahu itu adalah pengalaman “supranatural”, tapi apakah itu dari Allah, atau apakah itu dari “orang lain”? Pada saat ini, Ron telah membuat penemuan besar di Turki (Yaitu Bahtera Nuh), dan telah menemukan banyak bagian-bagian kereta di Laut Merah (tempat israel menyebrangi laut). Tapi tidak pernah dia mengalami seperti ini. Rasanya seperti terjadinya petir pada langit biru di hari yang sangat cerah. Dia harus menolak tawaran pria itu, setidaknya sampai dia bisa tahu apakah ada alasan untuk percaya bahwa Tabut berada di lokasi itu. Jadi, ia dan anak-anak pulang ke rumah seperti yang direncanakan. Tapi begitu di rumah, Ron mulai beberapa penelitian yang serius dan belajar.
MENGAPA TABUT PERJANJIAN BERADA DI LOKASI ITU?
Dalam pencarian di Alkitab, Ron menemukan tempat terakhir Tabut itu disebutkan dalam Alkitab:
2 Tawarikh 35:1 Kemudian Yosia merayakan Paskah 1 bagi TUHAN di Yerusalem. Domba Paskah disembelih pada tanggal empat belas bulan yang pertama. 35:2 Ia menetapkan tugas para imam, dan mendorong mereka menunaikan tugas jabatannya dalam rumah TUHAN. 35:3 Berkatalah ia kepada orang-orang Lewi yang adalah pengajar seluruh Israel dan orang-orang kudus TUHAN: “Tempatkanlah tabut kudus itu di dalam rumah yang telah didirikan Salomo bin Daud, raja Israel. Tidak usah lagi kamu mengusungnya. Sekarang layanilah TUHAN, Allahmu, dan Israel, umat-Nya! 35:19 Paskah itu dirayakan pada tahun kedelapan belas pemerintahan Yosia.
Ini adalah sekitar tahun 621 SM, hanya 35 tahun sebelum kehancuran Yerusalem dan Bait Allah oleh Nebukadnezar, ketika Yehuda pergi ke tahap kedua dari pembuangan Babel mereka. Apa ini memberitahu Ron? Ia mengatakan kepadanya bahwa Tabut menghilang dari catatan Ilahi antara tahun 621 SM sampai 586 SM. Karena Bait Allah itu benar-benar hancur, tidak ada keraguan bahwa Tabut itu TIDAK ada setelah waktu itu. Selama Ron terus belajar, ia melihat sesuatu, ia menemukan yang aneh-dalam 2 Raja-raja 24:13, 2 Raja-raja 25:13-18, dan Yeremia 52:17-23, catatan yang sangat rinci diberikan dari item yang dibawa ke Babel dari “rumah raja “dan” rumah Tuhan “- itu bahkan menyebutkan benda-benda kecil seperti” sendok “, dll.
Tapi Tabut ini tidak disebutkan. Baik itu disebutkan dalam daftar hal-hal yang dibawa kembali dari Babel dalam Ezra 1:07-01:11. Karena kita diberitahu dalam Yeremia 27:21,22 bahwa segala sesuatu dibawa ke Babel dari “rumah Tuhan” akan dikembalikan, dan karena Tabut tidak termasuk barang-barang yg kembali, ini membuktikan bahwa Tabut tidak pernah dibawa ke sana. Sisak dan Sanherib juga mengambil item dari “rumah Tuhan” – yang tidak termasuk Tabut.
Jadi apa yang terjadi? Dalam 2 Raja-raja 25:1, bercerita tentang pengepungan Yerusalem oleh Babel, kita diberitahu bahwa mereka (tentara Babel) membangun “benteng berbentuk lingkaran” – yang berarti mereka membangun sebuah “tembok pengepungan”. Ayat ini lebih lanjut mengatakan bahwa pengepungan berlangsung lebih dari setahun sebelum kota ini diserbu. Dan dengan ayat ini Ron menemukan bukti yang menunjukkan kepadanya bahwa Tabut bisa di lokasi yg telah ia tunjuk. Tentu saja, itu bukan bukti positif – untuk Ron hanya berarti bahwa itu adalah kemungkinan. Apa akibat “tembok pengepungan” itu terhadap tempat Tabut Perjanjian?.
TEMBOK PENGEPUNGAN
Tembok pengepungan dibangun untuk menyerang tentara di luar tembok kota yg diserang, pada jarak di luar jangkauan senjata yang digunakan oleh kota itu – senjata-senjata apa yg ada selama waktu itu?
2 Tawarikh 26:14 Uzia memperlengkapi seluruh tentara itu dengan perisai, tombak, ketopong, baju zirah, busur dan batu umban. 15 Ia membuat juga di Yerusalem alat-alat perang, ciptaan seorang ahli, yang dapat menembakkan anak panah dan batu besar, untuk ditempatkan di atas menara-menara dan penjuru-penjuru. Nama raja itu termasyhur sampai ke negeri-negeri yang jauh, karena ia ditolong dengan ajaib sehingga menjadi kuat.

Uzia, yang dibicarakan dalam ayat ini, adalah raja lebih dari 100 tahun SEBELUM kehancuran Yerusalem, dan kami di sini belajar bahwa mereka telah membuat “mesin” di “menara” dan “benteng” yang menembakkan “panah” dan “batu besar”. Mesin ketapel mampu mencapai lebih dari 1.000 kaki, dan karena itu Ron beralasan bahwa tembok pengepungan akan diposisikan diluar dari berbagai perangkat besar ini, dan karena itu, jauh dari tembok kota dari situs yang telah ditunjuk. Dia menyimpulkan bahwa:

  1. Tabut harus telah disembunyikan antara tahun 18 Yosia, (ketika kita diberitahu dia itu dibawa ke kuil Salomo), dan 35 tahun kemudian, ketika kuil dihancurkan.
  2. Tabut itu TIDAK dibawa ke Babel, berdasarkan informasi dari Kitab Suci yang mengatakan apa yang pergi ke Babel & apa yang dikembalikan.
  3. Tabut kemungkinan besar hanya disembunyikan sebelum penghancuran Bait Allah, ketika Yerusalem dikelilingi oleh tembok pengepungan Babel dan.
  4. Tabut itu tersembunyi di suatu tempat dalam batas-batas tembok kota Yerusalem dan tembok pengepungan Babel.
Baca Juga :  Mgr. Petrus Turang mengenang 200 Tahun Lagu Malam Kudus

Seluruh kota DAN bait suci dihancurkan tahun 586 SM oleh Babel, sehingga Tabut ini hanya bisa selamat dari kehancuran atau penjarahan dengan TIDAK berada didalam kota.
Sekali lagi, situs yg ia tunjuk adalah, dia percaya, di luar tembok kota kuno dan di dalam tembok pengepungan. Itu adalah anggapan berdasarkan studi, tapi masih perkiraan saja. Namun, itu cukup untuk dasar keputusan untuk melanjutkan penggalian. (bersambung)

Sumber: bloghakekatku.blogspot.co.id

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button