Home / Sejarah / Akhirnya TABUT PERJANJIAN Israel di Temukan (2)

Akhirnya TABUT PERJANJIAN Israel di Temukan (2)

Bukit Golgota saat ini.

Bagikan Halaman ini

Share Button

KITAB APOKRIP

Sebelum kita melanjutkan, ada dua referensi dalam sumber-sumber non-Alkitab yang menarik. Dalam kitab yang kebenarannya diragukan 2 Makabe, kita membaca: 02:02 Catatan menunjukkan bahwa Yeremia yang … 4, … diminta oleh pesan ilahi, nabi memerintahkan bahwa Kemah Pertemuan dan Tabut harus pergi bersamanya. Lalu ia pergi ke puncak gunung tempat Musa melihat tanah yang dijanjikan Allah. 5 Ketika ia sampai di gunung, Yeremia menemukan sebuah gua-tinggal, ia membawa tenda, Tabut, dan mezbah dupa ke dalamnya, kemudian menyegel pintu masuk. 6 Beberapa sahabatnya datang untuk menandai jalan keluar, tetapi tidak dapat menemukannya. 7 Ketika Yeremia mengetahui tentang ini ia menegur mereka. `Tempat itu akan tetap tidak diketahui ‘, katanya,’ sampai Tuhan akhirnya mengumpulkan umat-Nya bersama-sama dan menunjukkan belas kasihan kepada mereka. 8 Kemudian Tuhan akan membawa hal-hal ini dengan cahaya lagi, dan kemuliaan Tuhan akan muncul dengan awan, seperti yang terlihat baik pada zaman Musa, dan ketika Salomo berdoa agar Bait Allah layak ditahbiskan.

Penulis, dalam surat ini untuk “saudara Yahudi di Mesir, orang Yahudi yang berada di Yerusalem, dan orang-orang di negara Yudea”, menjelaskan di mana dia mendapat informasi ini:
“Fakta-fakta yang sama yang ditetapkan dalam catatan resmi dan dalam catatan Nehemia sama seperti Nehemia mengumpulkan sejarah raja-raja, tulisan-tulisan para nabi, karya-karya Daud, dan surat-surat kerajaan tentang persembahan kudus, untuk menemukan perpustakaannya, sehingga Yudas juga telah mengumpulkan semua buku yang telah tersebar sebagai akibat konflik baru-baru ini. Hal ini ada di tangan kita,. dan jika Anda membutuhkan salah satu dari mereka, kirimlah utusan untuk mereka”.
Juga patut diperhatikan: kutipan di 2 Makabe, di atas, bisa saja salah diterjemahkan selama bertahun-tahun dan awalnya telah menyatakan bahwa Tabut tersembunyi TIDAK di gunung tempat Musa ketika ia memandang tanah perjanjian (Gunung Nebo, Ulangan 32:49), tetapi sebaliknya bisa berarti bahwa Tabut tersembunyi DI gunung yang Musa LIHAT ketika ia memandang tanah yang dijanjikan. Dari Nebo ia akan bisa melihat Yerusalem karena ketinggian nya.
Dalam buku Pseudepigraphal disebut “Paralipomena Yeremia” (berarti “kata-kata sisa Yeremia”) juga tertulis bahwa Yeremia, dalam ketaatan kepada perintah Allah, menyembunyikan benda-benda suci dari Bait Allah tepat sebelum kehancuran Yerusalem. Sekarang, jika buku-buku ini tidak dipercaya sebagai benar-benar akurat – bagaimanapun juga, mereka menunjukkan tradisi yang kuat tentang hal yang telah disembunyikan Yeremia, atau disembunyikan oleh orang lain, yaitu Tabut dan benda lain dari Bait Allah. Apakah ada kebenaran di kedua buku ini? Mungkin. Sejak Yeremia adalah nabi di Yerusalem pada zaman Yosia (ketika Tabut itu dibawa kembali ke dalam Bait Allah) dan dia terus hidup sampai dengan saat kehancuran Yerusalem, adalah logis untuk percaya bahwa mungkin Tuhan mengarahkan dia untuk menyembunyikan Tabut dan barang-barang suci lainnya. Selain itu, Yeremia menulis:
Yeremia 3:16: “Apabila pada masa itu kamu bertambah banyak dan beranak cucu di negeri ini, demikianlah firman TUHAN, maka orang tidak lagi akan berbicara tentang tabut perjanjian TUHAN. Itu tidak lagi akan timbul dalam hati dan tidak lagi akan diingat orang; orang tidak lagi akan mencarinya atau membuatnya kembali.
Implikasinya di sini adalah bahwa pada saat dia menulis ini (pada masa pemerintahan Yosia, ay 6), mereka masih memiliki Tabut di tangan mereka. Seluruh bagian ini, yang dimulai dengan ayat 6, adalah sebuah permohonan untuk kembali dari kemurtadan mereka, meskipun pembuangan mereka sudah dinubuatkan oleh Yesaya. Oleh karena itu, mungkin  ayat ini di atas tentang Tabut Perjanjian menjadi prediksi bahwa mereka tidak lagi akan memiliki ketika mereka kembali dari pembuangan? Hanya dua ayat kemudian, ia menulis:
Yeremia 3:18: Pada masa itu kaum Yehuda akan pergi kepada kaum Israel, dan mereka akan datang bersama-sama dari negeri utara ke negeri yang telah Kubagikan kepada nenek moyangmu menjadi milik pusaka.
“Tanah utara” itu Babel di mana mereka akan segera menghabiskan 70 tahun masa pembuangan. Kalau pemahaman ini benar, ini menunjukkan bahwa Yeremia telah memiliki pengetahuan bahwa mereka tidak lagi memiliki Tabut ketika mereka kembali dari Babel. Bahkan, dalam Yehezkiel, ketika ia memberikan petunjuk bagi bait suci, ia tidak memberikan instruksi tentang Tabut Perjanjian.

Sejak Yerusalem dikelilingi oleh tembok pengepungan Babel selama waktu itu Tabut sepertinya telah menghilang, Ron percaya mungkin seseorang telah memindahkan ke lokasi dalam dinding pengepungan dengan tidak terdeteksi. Kutipan yg kita baca di atas setuju dengan “waktu”, tetapi kami tidak tahu pasti – dan lagi, buku-buku tersebut tidak terinspirasi oleh Roh jadi kami tidak bisa bergantung padanya.

Yerusalem terletak di dua bukit, secara tradisional disebut sebagai “bukit Moriah” dan “bukit Sion “. Moriah disebelah kanan, sedangkan Sion disebelah kiri (meskipun Alkitab mengacu ke seluruh kota sebagai” Sion “). Di sebelah paling kanan dapat dilihat awal bukit Zaitun. “Moriah” hanya disebut dua kali dalam Alkitab – pertama sebagai tempat Abraham diperintahkan untuk membawa Ishak dan mempersembahkannya sebagai korban, dan kedua sebagai tempat di mana Bait Allah dibangun:
Kejadian 22:2: Firman-Nya: “Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu.”
2 Tawarikh 3:1:  Salomo mulai mendirikan rumah TUHAN di Yerusalem di gunung Moria, di mana TUHAN menampakkan diri kepada Daud, ayahnya, di tempat yang ditetapkan Daud, yakni di tempat pengirikan Ornan orang Yebus itu.

Baca Juga :  Asal-muasal 14 Februari sebagai Hari Kasih Sayang
Situs tempat Ron menggali merupakan bagian dari perpanjangan sebelah utara Gunung Moriah. Di sisi timur, selatan dan barat Yerusalem adalah lembah yang sangat dalam yang melindungi kota dari penyerbu asing. Tapi di sisi utara, mereka rentan. Oleh karena itu, “parit kering” atau parit yang digali dari “Gunung Moriah” di sebelah utara untuk mencegah musuh bisa mencapai dan menembus dinding sepanjang punggung bukit ini. Kemudian, diwaktu yang tidak diketahui, bagian utara dari “Moriah”, sekarang dipisahkan dari kota, digunakan sebagai tambang batu. Dimulai pada ujung selatan bagian itu kini dipisahkan dari “Moriah”, di sisi barat, batu itu dipotong dari gunung, menurunkan tingkat tanah dari parit yang membentang di luar dari dinding utara.

Situs yg Ron tunjuk adalah sepanjang permukaan galian (tebing) dari “Gunung Moriah.”. Sisi tebing ini disebut oleh beberapa orang sebagai “tebing Kalvari” karena mengandung “wajah-tengkorak” dimana banyak orang percaya adalah “Golgota” atau “Kalvari” di mana Kristus disalibkan. Tempat ini juga berisi situs tradisional disebut “Gua Yeremia”, “Taman Makam” (di mana banyak orang percaya bahwa Kristus telah dikuburkan) dan St Etienne yang berisi sebuah kompleks besar makam Yahudi. Tebing itu ratusan meter panjangnya. Dan menurut keyakinan Ron tempat ini adalah area umum penyaliban, dan “Taman Makan”, ia juga percaya, bahwa memang Yusuf dari Arimatea yang pernah memegang tubuh Kristus. Tapi hal-hal ini tidak berhubungan dengan proyek ini. Dia sekarang mencari Tabut Perjanjian.

Sketsa Bait Allah.
(bersambung)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button