Home / Gosip / Duh! Ekses Cinta bertepuk sebelah tangan, Pejabat DPR main tangan?

Duh! Ekses Cinta bertepuk sebelah tangan, Pejabat DPR main tangan?

Dita Aditya dan Masinton Pasaribu.

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Dita Aditya (27) menyatakan tak memiliki hubungan spesial dengan anggota Komisi III DPR, Masinton Pasaribu. Meski begitu, dia mengakui bahwa Masinton amat protektif terhadapnya.

“Dita menganggap ini hubungan relasi kerja. Sejauh ini, menurut Dita, enggak ada relasi (asmara) dan enggak ada ungkapan perasaan,” kata Direktur LBH Apik Jakarta Ratna Bataramunti, di kantor LBH Apik, Jakarta Timur, Senin (1/2/2016).

Menurut Ratna, sikap protektif itu ditunjukkan antara lain pada sikap terlalu mengontrol Dita, misalnya tak boleh pulang malam. Dita pun mulai kerap merasa diikuti oleh orang tak dikenal.

“Awalnya, dia enggak masalah diproteksi begitu. Akan tetapi, ke sininya kayak model cemburu. Kami sudah tanya. Yang disampaikan, korban hanya relasi kerja,” ujar Ratna.

Ratna melanjutkan, Dita menganggap Masinton sebagai mentornya. Masinton dianggap berjasa pula membawa karier Dita di politik. Masinton juga dekat dengan keluarga Dita.

“Sudah dekat, semacam kekeluargaan. Ibunya (Dita) juga menitipkan dia untuk belajar politik. Kenal sudah 6 bulanan,” ujar Ratna.

Sebelumnya, anggota DPR Fraksi PDI Perjuangan, Masinton Pasaribu, dilaporkan ke Badan Reserse Kriminal Polri. Ia dilaporkan atas tuduhan pemukulan terhadap staf ahlinya yang bernama Dita Aditya.

Dita yang juga kader DPW Partai Nasdem DKI Jakarta itu disebut dipukul pada 21 Januari 2016 malam.

Saat itu, Masinton menjemput Dita dari suatu kafe di kawasan Cikini, Jakarta Pusat. Ia disebut sempat dibawa berputar-putar dengan mobil, lalu pemukulan itu terjadi. Ia mengalami luka di mata sebelah kanan. 1

Kronologi lengkap kejadian pemukulan

Kader Partai Nasdem Dita Aditia Ismawati yang diduga dipukul oleh Masinton Pasaribu, anggota Komisi III DPR RI, mendatangi Lembaga Bantuan Hukum APIK (Asosiasi Perempuan Indonesia untuk Keadilan), Senin (1/2/2016).

Baca Juga :  Penyebab istri tak sering bersuara manja kala...

Dengan didampingi Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasdem DKI Jakarta Wibi Andrino, Dita memaparkan peristiwa yang telah dialaminya.

Awalnya, Kamis 21 Januari 2016, Dita sedang berkumpul dengan teman-temannya di Camden Cikini pada pukul 21.00. Sekitar pukul 22.17, Dita dihubungi oleh Masinton yang menanyakan keberadaannya.

“Malam pukul 21.00 saya dengam Dodi (teman Dita) pergi ke Camden, mobil saya diparkir di DPW Nasdem. Saya bertemu dengan 8 orang, hang out seperti biasa,” ujarnya.

Sekitar pukul 22.30, Dita dijemput oleh Masinton. Di dalam mobil tersebut, menurut pengakuan Dita, hanya ada dia yang duduk di kursi penumpang depan, sopir yang bernama Husni dan Masinton duduk di belakang.

Tidak lama, Husni turun di kantor DPW Nasdem untuk mengambil mobil Dita. Masinton kemudian pindah ke kursi pengendara dan melanjutkan perjalanan untuk mengantar Dita pulang ke apartemennya yang berada di bilangan Cawang.

“Selama perjalanan, pelaku membentak saya. Dia bertanya ngomong apa kau ke teman-teman? Saya jawab saya enggak ngomong apa-apa. Saya menangis karena dimaki. Dia menyuruh saya diam sepanjang jalan. Sampai di Cawang (apartemen), pelaku tidak menurunkan saya, malah dibawa berkeliling,” ujar Dita.

Dalam perjalanan itu, Dita mengaku telah dipukul oleh Masinton sebanyak dua kali.

“Saya cuma rasain pusing, pandangan saya berkunang-kunang setelah ditonjok dua kali,” ungkapnya.

Setelah peristiwa pemukulan itu, akhirnya Masinton menurunkan Dita di apartemen. Dita sempat memberitahu Husni bahwa dia telah dipukul oleh atasannya.

“Setelah ditonjok, saya memaksa turun karena mau lapor polisi. Saya turun, masuk taksi, kemudian diantar ke Polsek Jatinegara. Saya lapor polisi lalu diantar ke RSUD Budi Asih untuk membuat visum. Waktu itu sekitar pukul 01.00 dini hari. Pihak kepolisian yang ambil hasil visum,” ujar Dita.

Baca Juga :  Menelaah pencapresan Jokowi (1)

Menurut penuturannya, penganiayaan itu bukanlah yang pertama kalinya. Pada 17 November 2015, Masinton pernah memukulnya di apartemen. Masinton meminta jalan damai, berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya.

Sementara itu, Wibi Andrino menampik kabar bahwa Dita sedang mabuk berat ketika berada di dalam mobil bersama Masinton.

“Ah tidak benar itu. Mana ada orang mabuk bisa membuat BAP di kantor polisi,” ucap Wibi. (hj)

Sumber: Hatre.net

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button