Home / Populer / “Jika Mendukung Ahok, PDI-P Hanya Mengejar Kekuasaan…”

“Jika Mendukung Ahok, PDI-P Hanya Mengejar Kekuasaan…”

KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memberikan penjelasan saat berkunjung ke kantor redaksi Kompas.com di Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (15/1/2014).

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Pengamat komunikasi politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio mengatakan, harus diakui bahwa hingga saat ini calon terkuat untuk menjadi pemenang Pilgub DKI Jakarta 2017 adalah petahana Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Oleh karena itu, salah satu kader PDI Perjuangan terang-terangan menginginkan Ahok “balik kandang” alias maju pilgub dengan kendaraan parpol.

“Harus diakui, hingga saat ini calon terkuat ya Ahok,” ujar Hendri saat dihubungi, Rabu (8/6/2016).

Ia menilai, jika nantinya Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri memutuskan mendukung Ahok, maka langkah tersebut bukan hal yang salah. Hanya saja, hal itu kurang pantas dilakukan oleh partai sebesar PDI-P.

“Itulah politik, (pilihan mendukung Ahok) ini tidak salah. Hanya saja, tidak cukup pantas dilakukan oleh partai sekelas PDI-P,” kata Hendri.

Jika akhirnya memilih Ahok, tambah dia, akan timbul kesan bahwa PDI-P hanya mengejar kekuasaan tanpa memperhatikan kader-kader potensial yang dimilikinya.

“Jika PDI-P benar-benar menginginkan Ahok, ya PDI-P berarti sama kelasnya dengan Hanura dan Nasdem yang hanya mengejar kekuasaan semata tanpa memperhatikan kekuatan kadernya sendiri,” kata dia.

Menurut Hendri, masih banyak sosok di internal PDI-P yang potensial untuk dijadikan rival petahana dalam kontestasi pilgub nanti.

“Risma, Djarot misalnya,” kata dia.

Baca Juga :  Diduga Megawati-JK lakukan 3 Kejahatan Negara

< 1 2>

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button