Home / Populer / WNI di Sandera Abu Sayyaf di Filipina, Ini Instruksi Panglima TNI !!

WNI di Sandera Abu Sayyaf di Filipina, Ini Instruksi Panglima TNI !!

KOMPAS.com/Sabrina Asril -- Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo meminta prajuritnya bersiap untuk membebaskan warga negara Indonesia yang disandera kelompok bersenjata Abu Sayyaf di Filipina.

“Kepada prajurit TNI, saya perintahkan untuk selalu siap menghadapi segala kemungkinan, apabila TNI dilibatkan dalam upaya pembebasan sandera,” ujar Gatot dalam amanat upacara bendera di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, sebagaimana dikutip siaran pers Puspen TNI, Senin (18/7/2016).

Gatot akan menerjunkan prajurit TNI untuk membebaskan sandera jika pemerintah Filipina memutuskan militer negara asing boleh masuk ke wilayahnya.

Di depan para prajurit, Gatot menegaskan, penyanderaan WNI tidak dapat ditoleransi. Sebab, penyanderaan oleh kelompok Abu Sayyaf di perairan perbatasan Filipina dan Indonesia bukan hanya sekali atau dua kali terjadi, namun seringkali.

Dalam kesempatan yang sama, Gatot juga meminta prajurit TNI selalu siap menghadapi ancaman terorisme, baik dari dalam maupun luar negeri. Ia menekankan agar teror di luar negeri dapat dicegah masuk ke dalam negeri.

“Terorisme tidak mengenal agama, tingkatkan kewaspadaan melalui deteksi dan cegah dini, tingkatkan pengamanan pangkalan serta sistem keamanan,” ujar dia.

Total, sudah empat kali WNI disandera oleh kelompok Abu Sayyaf. Terakhir, tiga WNI disandera kelompok Abu Sayyaf ketika melewati perairan kawasan Felda Sahabat, Tungku, Lahad Datu Sabah, Negara Bagian Malaysia.

Baca Juga :  Ini penilaian Said Salahudin terhadap KPK terkait Hadi Poernomo tersangka

< 1 2>

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button