Home / Olahraga / PON XIX, Jawa Barat unggul jauh, protes di cabang karate

PON XIX, Jawa Barat unggul jauh, protes di cabang karate

HANDOUT -- Logo dan maskot PON Jawa Barat.

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM : Kontingen tuan rumah Jawa Barat melanjuutkan dominasi dengan semakin jauh meninggalkan juara bertahan DKI Jakarta dalam perolehan medali Pekan Olah Raga Nasional XIX/2016, Senin (19/09/2016).

Jawa Barat kini mengumpulkan 63 medali emas, 30 perak dan 35 perunggu. Mereka unggul lebih dari dua kali lipat peroelhan mefdali emas juara bertahan DKLI Jakarta yang menmgumpulkan 28 emas, 33 perak dajn 33 perunggu.

Keunggulan DKI diintai oleh pesaing utama, Jawa Timur yang kini hanya terpaut dua medali emas dari DKI. Jartim mengumpulkan 26 emas, 35 perak dan 23 perunggu.

Namun pelaksanaan PON hari ketiga ditandai dengan protes di cabang olah raga karate. Ketua Pengurus Provinsi Federasi Olahraga Karate Indonesia (Forki) Dody Rahmadi Amar melakukan protes keras terkait penyediaan wasit juri yang bertugas dalam memimpin pertandingan dengan penggunaan sistem teknologi komputer.

Bahkan, DKI mengancam akan walkout dari Pekan Olahraga Nasional (PON) XIX-2016 jika panitia penyelenggara dan Panitia Besar (PB PON) mengabaikan surat protes yang dilayangkan kepada mereka.

Kebijakan Pengurus Besar Federasi Olahraga Karate-do Indonesia (PB Forki) atas aturan sepihak pada gelaran PON yang meliputi penerapan drawing berbasis komputerisasi serta pemberian wild card pada Pengprov yang dianggap merugikan beberapa Pengprov lain. Dody mengatakan kebijakan yang diambil oleh PB Forki menganulir hasil Rapat Kerja Nasional (Rakornas) PB Forki 2015 yang menyebutkan adanya pembatasan umur dan pengundian manual untuk dalam PON 2016 Jabar. Dengan adanya kebijakan tersebut, PB Forki telah mengabaikan suara mayoritas para anggotanya.

Baca Juga :  Belu dan Kota Kupang Juara I Pertandingan Jurus Tunggal

< 1 2 3>

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button