Home / Populer / Djarot punya cara buktikan hasil survei keliru

Djarot punya cara buktikan hasil survei keliru

Kompas.com/David Oliver Purba -- Djarot Saiful Hidayat di Rusun Bumi Cengkareng Indah, Jakarta Barat, Sabtu (21/1/2017)

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM : Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua, Djarot Saiful Hidayat, mengatakan, ia tidak terlalu percaya pada survei tentang elektabilitas para cagub dan cawagub DKI pada Pilada DKI 2017.

Dalam survei oleh beberapa lembaga survei, pasangan Ahok-Djarot menempati posisi kedua bahkan ketiga dari tiga pasangan calon yang bertarung pada Pilkada DKI.

Djarot mengatakan bahwa kondisi saat dirinya blusukan membuktikan survei-survei itu agak sulit dipercaya. Dengan melihat respon serta antusiasme warga yang dikunjunginya, ia merasa yakin ada yang keliru dengan hasil hasil survei yang ada.

Djarot mencontohkan kedatangannya ke Rusun Bumi Cengkareng Indah, Jakarta Barat, Sabtu (21/1/2017) sore yang ditanggapi positif warga rusun.

“Sekali lagi saya tidak percaya dengan survei-survei itu dalam tanda kutip, bukan tidak percaya dengan kaidah-kaidah ilmiah, untuk survei atau metodologi. Karena kami tidak percaya maka kami turun dan bahwa seumpama Basuki-Djarot ditaruh di nomor tiga, aku buktikan nggak benar,” kata Djarot.

Dalam survei yang dirilis beberapa lembaga survei dalam waktu hampir bersamaan, pasangan Ahok-Djarot tak unggul.

Dalam survei Poltracking Indonesia misalnya, elektabilitas Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni (Agus-Sylvi) sebesar 30,25 persen, pasangan Ahok-Djarot 28,88 persen, dan pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno (Anies-Sandi) 28,63 persen. Sebanyak 12,24 persen pemilih masih belum menentukan pilihan.

Baca Juga :  Timses Jokowi-JK diminta rubah gaya hidup lebih sederhana

< 1 2>

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button