MORAL-POLITIK.COM: Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan bahwa pihak kepolisian Malaysia telah menggelar rekonstruksi kasus pembunuhan Kim Jong Nam, saudara tiri pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un.

Rekonstruksi tersebut digelar pada Jumat (17/2/2017) dengan melibatkan seorang warga negara Indonesia bernama Siti Aisyah dan tiga orang warga negara Korea Utara.

“Kemarin, Jumat (17/2/2017), bersama tersangka lainnya, SA telah melakukan rekonstruksi di Bandara KLIA,” kata Retno dalam keterangan tertulis Kementerian Luar Negeri RI, Sabtu (18/2/2017).

Retno mengatakan, pihak Kedutaan Besar RI (KBRI) di Malaysia telah menunjuk Gooi & Azura sebagai retainer lawyer untuk melakukan pendampingan dan pembelaan hukum. Mereka dikabarkan telah bertemu dan berkoordinasi dengan penyidik di Kepolisian Sepang, Selangor yang memproses kasus ini.

Meski demikian, pihak pengacara belum mendapat izin dari pihak Malaysia untuk bertemu dengan Siti Aisyah.

“Akses kepada SA belum diperoleh karena Hukum Acara Pidana Malaysia mengatur bahwa tersangka tidak dapat ditemui oleh siapapun selama proses investigasi,” katanya.

Retno memastikan pihak Kemlu dan Kepolisian Malaysia akan terus berkoordinasi dengan institusi penegak hukum lainnya sehingga akses kekonsuleran bagi KBRI dan pengacara dapat segera diberikan.

Baca Juga :  55 Tahun NTT : Warga TTU meradang air bersih