Home / Populer / Ahok diancam di Cipinang, dipenjarakan di Rutan Mako Brimob

Ahok diancam di Cipinang, dipenjarakan di Rutan Mako Brimob

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok berbicara kepada tim pengacaranya, setelah dijatuhkannya vonis hukuman penjara dua tahun oleh Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Selasa (9/5/2017). (Associated Press)

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Kepala Lembaga Pemasyarakaran (Lapas) Klas I Cipinang, Abdul Ghani, membenarkan mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) tetap ditahan di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

Abdul Ghani mengatakan, Lapas Cipinang menitipkan Ahok di Rutan Mako Brimob karena ada ancaman yang dapat membahayakan dirinya jika ditahan di Lapas Cipinang.

“(Alasannya) keselamatan yang bersangkutan aja, jiwanya terancam,” kata Abdul Ghani saat dihubungi Kompas.com, Kamis (22/6/2017).

Abdul Ghani mengatakan, potensi ancaman itu berasal dari tahanan lain di Lapas Cipinang. Namun, dia tidak menjelaskan lebih lanjut potensi ancaman yang dimaksud.

“Potensi (ancaman) itu ada, iya (dari tahanan lain),” kata Abdul Ghani.

Ahok resmi menjadi terpidana dalam kasus penodaan agama setelah Kejaksaan Negeri Jakarta Utara pada pada Rabu (21/6/2017) mengeksekusi putusan PN Jakarta Utara yang memvonis Ahok dua tahun penjara.

Jaksa Agung Muda Pidana Umum Kejaksaan Agung Noor Rachmad mengatakan, Lapas Cipinang mengirimkan surat kepada Rutan Mako Brimob agar Ahok menjalani hukuman sebagai terpidana di Rutan Mako Brimob. Lapas Cipinang menitipkan Ahok ditahan di sana.

“Statusnya di Mako Brimob itu sudah menjadi pidana. Artinya dia di bawah Cipinang, di Cipinang ‘dititipkan’ di Mako Brimob,” kata Noor pada Rabu malam.

 

Penulis  : Nursita Sari
Editor    : Egidius Patnistik, Athen
Sumber : Kompas.com
Baca Juga :  Penyelundupan 1 ton Sabu, ternyata ada peran Mantan PMI

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button