Home / Populer / Ternyata sekolah 8 jam sehari dikaji ulang, bukan dibatalkan

Ternyata sekolah 8 jam sehari dikaji ulang, bukan dibatalkan

Sekretaris Kabinet Pramono Anung(INDRA AKUNTONO/KOMPAS.com)

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Presiden Joko Widodo secara resmi meminta kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengkaji ulang rencana program Penguatan Pendidikan Karakter.

“Ketika Permen kebijakan ini keluar, menimbulkan berbagai pro dan kontra karena ternyata banyak daerah yang belum siap terhadap hal itu,” ujar Sekretaris Kabinet Pramono Anung di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Selasa (20/6/2017).

“Kemudian Presiden secara langsung kepada Mendikbud untuk mengevaluasi hal tersebut,” lanjut dia.

Pramono menegaskan, kebijakan itu bukan dibatalkan, namun hanya dikaji ulang. Jika suatu saat kebijakan itu jadi diterapkan, Presiden meminta harus diikuti dengan penerbitan peraturan yang kuat.

“Karena ini mempunyai pengaruh cakupan yang sangat luas terhadap seluruh anak didik kita, itu nantinya diatur di dalam peraturan yang lebih kuat,” ujar Pramono.

Dengan demikian, kebijakan tersebut diharapkan diterima dengan baik oleh seluruh elemen masyarakat dan tidak menimbulkan pro dan kontra.

Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Ma’ruf Amin sebelumnya mengatakan, Presiden Jokowi membatalkan kebijakan dengan program sekolah delapan jam sehari dan lima hari dalam seminggu itu.

Hal itu disampaikan Ma’ruf setelah bertemu Presiden dan Mendikbud di Istana, Jakarta, Senin (19/6/2017).

Baca Juga :  Plafon rusak di RSUD S.K.Lerik Kota Kupang

< 1 2>

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button