Home / Populer / Israel tanggapi PBB tetapkan Kota Tua Hebron Milik Palestina

Israel tanggapi PBB tetapkan Kota Tua Hebron Milik Palestina

Umat Islam menyebutnya Masjid Ibrahim sementara bagi umat Yahudi adalah Makam Patriark. (AFP)

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POITIK.COM: Organisasi Kebudayaan PBB (UNESCO) mendeklarasikan sebuah tempat kuno di Tepi Barat yang diduduki Israel, yang dianggap bernilai sejarah, sebagai “Situs Warisan Dunia Palestina dalam Bahaya”, Jumat (7/7/2017).

Israel marah atas deklarasi yang dibuat oleh UNESCO tersebut, sebagaimana dilaporkan kantor berita Reuters.

Badan dunia itu mengambil keputusan tersebut dalam pertemuan di Krakow, Polandia, untuk menegaskan Hebron dan dua tempat suci yang berdekatan, yakni makam kuno Yahudi dan masjid Al-Haram Al-Ibrahimi, sebagai bagian milik Palestina.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan hal itu merupakan “keputusan lain UNESCO yang bertentangan dengan kenyataan”.

Netanyahu juga mengatakan, Israel akan “terus menjaga gua Makhpela, untuk menjamin kebebasan beragama bagi siapapun dan menjaga kebenaran.”

Menteri Luar Negeri Palestina Reyad Al-Maliki mengatakan pemungutan suara itu adalah “bukti dari keberhasilan perjuangan diplomatik Palestina yang dilancarkan di semua bidang dalam menghadapi tekanan Israel dan AS atas negara-negara anggota (UNESCO).”

Hebron adalah kota Palestina terbesar di Tepi Barat yang diduduki dengan populasi sekitar 200.000 orang.

Sekitar 1.000 pemukim Israel tinggal di jantung kota dan selama bertahun-tahun telah menjadi tempat perselisihan agama antara Muslim dan Yahudi.

Orang-orang Yahudi percaya bahwa Gua Para Leluhur (Cave of the Patriarchs) adalah tempat Abraham (Ibrahim), Ishak, dan Yakub dan istri mereka dikuburkan.

Baca Juga :  Yusril, Ahmad Dhani, Adhyaksa dan Sandiaga Uno Bersatu Melawan Ahok

< 1 2>

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button