Home / News NTT / Mahasiswa PGRI NTT tuntut DPRD alihkan ke PT lain

Mahasiswa PGRI NTT tuntut DPRD alihkan ke PT lain

Mahasiswa yang tergabung dalam Forum Mahasiswa PGRI NTT melakukan unjuk rasa di halam kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Nusa Tenggara Timur, Jumat (14/7/2017). foto: semard dju/moral-politik.com

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Forum Mahasiswa PGRI NTT melakukan aksi unjuk rasa di halam kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Aksi unjuk rasa tersebut di gelar pada Jumat (14/7/2017).

Petrus Tansius Dedi sebagai ketua unjuk rasa dalam orasinya menuturkan, untuk menyikapi persoalan kasus YPLP PT PGRI NTT tidak mau mempertanggungjawabkan kepada mahasiswa Universitas PGRI NTT, oleh pemerintah pusat maupun daerah.

“Kita ke DPRD NTT untuk merujuk pada surat keputusan Mentri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia Nomor: 208/M/KPT/2017 tentang pencabutan izin pendirian Universitas PGRI NTT, dan pencabutan izin pembukaan program studi pada Universitas PGRI NTT di Kota Kupang, yang diselenggarakan oleh Yayasan Pembina Lembaga Perguruan Tinggi PGRI NTT,” katanya nyaring.

Oleh karena itu kami meminta DPRD Provinsi NTT mengalihkan Mahasiswa Universitas PGRI NTT ke perguruan tinggi lain yang memiliki program studi yang sama, dengan catatan bukan perguruan tinggi yang baru didirikan, merujuk pada SK Pencabuta Izin, diktum kedua huruf D.

Kemudian, kami minta DPRD NTT mendesak pihak YPLP PT PGRI NTT untuk mengganti seluruh biaya yang timbul sebagai akibat pencabutan izin operasional, merujuk pada SK Pencabutan Izin diktum ketiga.

Pencarian Terkait:

  • nasib mahasiwa pgri ntt
Baca Juga :  Pesan Gubernur Frans Lebu Raya kala memberikan Satyalencana Karyasatya kepada ASN

< 1 2>

Komentar Anda?

Bagikan Halaman ini

Share Button