Home / Opini / Paripurna UU Pemilu, Gerindra: Jokowi takut ‘Head to Head’ dengan Prabowo

Paripurna UU Pemilu, Gerindra: Jokowi takut ‘Head to Head’ dengan Prabowo

Bagikan Halaman ini

Share Button

MORAL-POLITIK.COM: Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Gerindra Andre Rosiade menilai, sidang paripurna DPR RI semalam tidak lebih sebagai aksi panggung rezim pemerintah dan partai pendukungnya.

Mereka menggunakan berbagai cara agar kekuasaan Presiden Joko Widodo berlanjut pada periode kedua.

Hasil paripurna juga sekaligus menunjukkan bahwa partai pemerintah sebenarnya takut Jokowi akan kalah dalam Pemilihan Presiden 2019. Melalui RUU Pemilu, syarat pencapresan kemudian disepakati besarannya 20 persen kursi DPR dan 25 persen suara nasional.

“Apa yang tersaji dalam paripurna semalam itu bukti bahwa rezim pemerintahan Jokowi takut. Dari kekalahan Ahok di Pilkada DKI, rezim ini kemudian menggunakan berbagai cara agar syarat pencapresan 2019 dikuasai rezim Jokowi,” terang Andre dalam keterangannya, Jumat (21/7/2017).

Menurutnya, kekalahan Ahok dalam Pilkada DKI 2017 merupakan realitas politik yang tidak terbantahkan. Realitas politik yang bisa menjadi cermin buat Pilpres 2019. Rezim pemerintah kemudian memaksakan kehendaknya dengan mengesahkan RUU Pemilu meski mengabaikan putusan Mahkamah Konstitusi (MK).

“RUU Pemilu jadi alat untuk memastikan Pilpres 2019 hanya diikuti calon tunggal, agar Jokowi tidak bertemu atau head to head dengan Prabowo Subianto. Sebenarnya sudah sangat jelas jika partai pemerintah panik,” jelas Andre.

Ia menyinggung janji demi janji Jokowi dalam Pilpres 2014 lalu mengenai upaya menumbuhkan demokrasi yang sehat.

Baca Juga :  Airin penuhi panggilan KPK sebagai saksi

< 1 2>

Komentar Anda?

Tags : #

Bagikan Halaman ini

Share Button