MORAL-POITIK.COM: Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) Sofyan Djalil mengatakan, pemerintah masih mencari alternatif lokasi untuk dijadikan ibu kota baru.

Salah satu hal yang menjadi pertimbangan adalah ketersediaan lahan yang cukup.

“Itu (ibu kota) akan jadi pusat pertumbuhan ekonomi baru. Harus cukup luas (lahannya), ratusan ribu hektar. Tapi tempatnya sudah ada tiga alternatif,” ujarnya di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (7/7/2017).

Menurut Sofyan, dari tiga lokasi alternatif, Kementerian ATR sudah melihat ketersediaan lahan di dua lokasi di Kalimantan.

Namun, ia masih enggan menyebutkan lokasi pasti calon ibu kota negara itu berada.

Ia mengatakan, pihaknya akan melihat kelaikan lahan di tiga lokasi alternatif calon lokasi ibu kota itu dari segi topografi dan risikonya, misalnya risiko bencana banjir.

Selain itu, pemerintah juga akan melihat apakah lahan itu termasuk kawasan hutan atau tidak.

Baca Juga :  Agus tawarkan pusat pemberdayaan perempuan dan anak