MORAL POLITIK : Peristiwa oknum polisi lalu lintas di Kalimantan yang memungut pungutan liar kepada sopir truk menjadi pelajaran untuk polisi lainnya agar bekerja secara profesional.

Kapolri Jenderal Pol HM Tito Karnavian justru meminta masyarakat merekam oknum polisi yang menyimpang.

“Pak Kapolri sudah memberikan pernyataan, kalau ada polisi yang neko-neko, polisi yang menyimpang silakan divideo, silakan direkam,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Minggu (19/8/2017).

Sementara terkait oknum polisi yang melakukan pungli di Kalsel, Setyo mengatakan pihaknya akan memberikan tindakan tegas terhadap oknum tersebut.

Sebaliknya, sopir truk yang merekam video saat oknum itu melakukan pungli akan diberikan penghargaan oleh Kapolda Kalsel.

“Kapolda Kalsel sudah mengatakan yang memviralkan akan mendapat apresiasi. Yang merekam video dan yang memviralkan akan diapresiasi,” imbuh Setyo.

Menurut Setyo, pihaknya mengapresiasi warga tersebut atas keberaniannya merekan kejadian itu.

Setyo menegaskan, pihaknya tidak akan melindungi oknum yang nakal.

“Ya diberikan penghargaan karena berani memberikan fakta-fakta kepada Kapolda, kepada masyarakat dan anggota yang melakukan pungli itu sekarang sudah diproses oleh Propam,” sambungnya.

Baca Juga :  Kapolri Tito tanggapi rencana penyanderaan anggaran Polri