Foto: Mochamadaldis.wordpress.com

MORAL-POLITIK.COM – Siang di bangkok hari itu cukup menyengat, destinasi saya selanjutnya adalah Pattaya, menimbang-nimbang jaraknya yang tidak terlalu jauh dari Bangkok dan bandara.

Maka hari keempat di Thailand saya persembahkan untuk Pattaya.

Perjalanan ke Pattaya bisa dilakukan dengan mengambil beberapa alternatif, bisa taxi, van, atau bus. Tergantung sama selera dan pastinya kocek.

Karena saya tergolong orang yang sederhana (bahasa halusnya kere) jadi saya pake bus, dari Khao San Road tempat saya tinggal, saya harus pergi ke Saitai (Bangkok Bus Terminal) yang berjarak tidak terlalu jauh.

Sai Tai terminal

Di Sai Tai, banyak banget kios-kios penjual tiket bus dengan berbagai destinasi, termasuk Hat Yai (Ujung selatan Thailand yang berbatasan dengan Malaysia).

Huffth jadi inget kenangan bak kisah Cinderella tahun lalu waktu trip KL-Bangkok via Hat Yai wkwkwk.

Bus Bangkok-Pattaya di dapat dengan harga 124 Bath bisa ditawar lagi sih, tapi segini juga udah murah kok. Yang saya rasakan sekarang di terminal ini adalah, muka-muka orang Thailand yang lebih pribumi.

Kalo waktu jalan-jalan di Siam banyak banget muka kinclong bak porselen dengan style yang bikin jiper. Di sini justru kebanyakan orang-orang tua, sekalinya ada anak muda, dandanannya kayak pemudik di terminal Kampung Rambutan, yaa begitulah.

Pareira Pertanyakan Dasar Gugatan Dolvianus Kolo Terhadap Megawati Soekarnoputri

Dan tentunya makin keluar dari Bangkok makin banyaaakkkk yang gak bisa dan ngerti Bahasa Inggris. Jadi pertajam insting ya wkwkwk.

Enaknya di Bangkok dan Pattaya, meskipun orang-orangnya gak bisa bahasa inggris tapi media informasi semua mudah didapat dan dimengerti termasuk yang wajib dan kudu banget ada adalah MAP atau peta kota.

Biasanya yang saya lakukan kalau nyampe suatu tempat baru langsung cari information center atau tourist information dan minta MAP deh.

Manfaatnya ya buat tahu tempat2 wisata terdekat dan mengestimasi perjalanan selanjutnya, atau bisa juga jadi buat kipas2 kalo kegerahan.

Jadi yaa emang bener, insting dipertajam di sini, masalahnya kalau nanya orang juga kan susah karena mereka gak ngerti bahasa inggris. Hahaha.

Di Pattaya ini saya habiskan waktu cukup banyak jalan-jalan di pantai dan club-club atau bar (cuman lewat) asik aja liatin tingkah-tingkah bule yang lucu atau ngamatin cewek-cewek yang pakaiannya aneh-aneh.. ada yaa bar namanya Clinic atau apa gitu lupa saya juga.

Nah di depannya itu ada mba-mba berpakaian jas putih ala ala dokter terus pas ngangkang dikit ehhh dalemannya cuman daleman 2 pieces (AWWWW tutup mata) wkwkwkwkw ngakak sengakak-ngakaknya.

Sempat juga saya diremas-remas lengan bagian atas terus diteriakin “I LOVE U” sama cewek yang saya yakin 100% kalo dia bukan cewek (ngerti lah ya).

Seru sih, menantang-menantang gitu wkwkwkwk, pokoknya musti coba, oya kalo gak capek jalan dari Pattaya Central, di deket Pattaya Night Market ada gang yang kalo malem isinya cowok- cowok semua dengan berbagai tipe dan berbagai belahan baju (duren kali ya belah) yang mana itu adalah gang tempat banyak Gay bar.

Di Pattaya saya kenyang dengan pemandangan bar dan club, gimana gak kenyang coba bahkan depan guest house tempat saya tinggal saja adalah bar yang saya bahkan pernah lihat itu kok ceweknya jelek banget tapi pede-pede aja pake baju seksi dan bermanja-manja sama bule.

sedikit penat dengan yang begituan, saya coba lewat tempat2 spa dan massage, eh depannya aja poster bertuliskan Massage tapi gambarnya cewek-cewek dengan dada super besar yang dibungkus dengan kain seperti anduk yang tampak seperti serbet (saking kecilnya). Haduuuuh.

Tetapi saya tidak menggeneralisir semua tempat spa atau massage di pattaya kayak gitu ya, asalkan pinter-pinter dan ati-ati milihnya aja, banyak juga kok tempat spa yang benar-benar spa dan tempat pijat yang benar-benar pijat.

Selain wisata dewasanya, di Pattaya juga terkenal dengan Kabaret para Kathoey (transgender) dan wisata laut nya.

Walking Street siang hari

Tapi sayang saya tidak nonton kabaret show karena harga tiketnya yang mahalll dan juga tidak sempat pergi ke pulau-pulau kecil dan wisata laut di Pattaya.

Kalau mau nyari cemilan, banyak bante yang bsia dicoba saya nyoba Oilde Crispy Chicken yang maknyus, mangga muda ditambah bumbu rujak, dan buah semacam kesemek yang manis.

Semua bisa dimakan sambil menikmati matahari terbenam di Pantai Pattaya. ***surga

 

Penulis  : Mochamadaldis
Editor    : Erny
Sumber : Mochamadaldis.wordpress.com